Palembang

Kota Palembang
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ini adalah halaman drafTerkini (belum ditinjau)
Langsung ke: navigasi, cari
Question book-new.png
Artikel ini membutuhkan lebih banyak catatan kaki untuk pemastian.
Silakan bantu memperbaiki artikel ini dengan menambahkan catatan kaki.
Untuk kegunaan lain dari Palembang, lihat Palembang (disambiguasi).
Kota Palembang Sumatera Nuvola single chevron right.svg Sumatera Selatan
Kota Palembang
Kota Palembang
Lambang Kota Palembang.

Lokasi Kota Palembang di pulau Sumatera.
Motto: Palembang BARI (Bersih, Aman, Rapi, dan Indah)
Hari jadi 17 Juni 683
Walikota H. Eddy Santana Putra
Wilayah 102,47 KM2
Kecamatan 16
Kelurahan 107
Penduduk
-Kepadatan 1.394.954 (2007)[1]
3.730
Bahasa Indonesia, Palembang, Melayu, Jawa, Hokkien
Agama Islam, Kristen, Katholik, Buddha, Hindu, Konghucu
Koordinat 2°59′27.99″LS 104°45′24.24″BT
Zona waktu WIB
Bandar udara Sultan Mahmud Badaruddin II
Pelabuhan Tanjung Api Api

Situs web resmi: http://www.palembang.go.id

Kota Palembang adalah salah satu kota besar di Indonesia yang juga merupakan ibu kota provinsi Sumatera Selatan. Palembang merupakan kota terbesar kedua di Sumatera setelah Medan. Kota ini dahulu pernah menjadi pusat Kerajaan Sriwijaya, sebelum kemudian berpindah ke Jambi. Bukit Siguntang, di bagian barat Kota Palembang, hingga sekarang masih dikeramatkan banyak orang dan dianggap sebagai bekas pusat kesucian di masa lalu.

Palembang merupakan kota tertua di Indonesia, hal ini didasarkan dari prasasti Kedukan Bukit yang diketemukan di Bukit Siguntang sebelah barat Kota Palembang, yang menyatakan pembentukan sebuah wanua yang ditafsirkan sebagai kota yang merupakan ibukota Kerajaan Sriwijaya pada tanggal 16 Juni 682 Masehi[2]. Maka tanggal tersebut dijadikan patokan hari lahir Kota Palembang.

Kota ini diserang beberapa kali oleh kekuatan asing, dimana kerusakan terparah terjadi saat penyerangan pasukan Jawa tahun 990 dan invasi kerajaan Chola tahun 1025. Namun sekarang kota ini tengah berbenah dan semakin mempercantik diri untuk menjadi sebuah kota internasional.

Kota Palembang sendiri sampai saat ini menjadi pusat wisata air terindah yang berjuluk “Venice of the East”.
Daftar isi
[sembunyikan]

* 1 Visi Pembangunan Kota Palembang 2008 – 2013
* 2 Nama Palembang dari masa ke masa
* 3 Sejarah
o 3.1 Fase Kerajaan Sriwijaya
o 3.2 Fase Runtuhnya Kerajaan Sriwijaya
o 3.3 Fase Kesultanan Palembang Darussalam
o 3.4 Fase Kolonialisme
o 3.5 Sekarang
o 3.6 Masa Depan
* 4 Keadaan Geografis
o 4.1 Letak Geografis
o 4.2 Iklim dan Topografi
o 4.3 Batas Wilayah
o 4.4 Keamanan
* 5 Pemerintahan
* 6 Penduduk
* 7 Teknologi
* 8 Pariwisata
o 8.1 Objek Wisata
o 8.2 Seni dan Budaya
o 8.3 Makanan Khas
o 8.4 Olahraga
o 8.5 Pusat-pusat Perbelanjaan
o 8.6 Hotel
* 9 Pendidikan
* 10 Transportasi
* 11 Media
* 12 Tokoh-tokoh berdarah Palembang
o 12.1 Budayawan:
o 12.2 Politik
o 12.3 Pahlawan:
o 12.4 Artis:
o 12.5 News Anchor/Presenter
o 12.6 Lain-Lain
o 12.7 Group Band:
* 13 Prestasi
* 14 Catatan kaki
* 15 Lihat pula
* 16 Pranala luar

[sunting] Visi Pembangunan Kota Palembang 2008 – 2013

Sesuai dengan visi dan misi dari Walikota Palembang yang terpilih melalui pilkada langsung Kota Palembang tahun 2008, maka visi pembangunan Kota Palembang sampai dengan tahun 2013, adalah:

“PALEMBANG KOTA INTERNASIONAL, SEJAHTERA, DAN BERBUDAYA 2013″[3]

Visi tersebut memiliki makna bahwa selama lima tahun kedepan, pembangunan di Kota Palembang memiliki cita-cita untuk mencapai terwujudnya Kota Palembang sebagai salah satu kota internasional yang senantiasa dinamis dalam merespon semua peluang dan tuntutan global, disertai dengan kepedulian tinggi dalam mewujudkan kesejahteraan masyarakat yang berbudaya.
Pemandangan Kota Palembang dari atas salah satu tower Jembatan Ampera

Terdapat tiga kunci pokok dalam visi Kota Palembang yakni, Kota Internasional, Sejahtera, dan Berbudaya. Kota Internasional mengandung arti bahwa pembangunan di Kota Palembang bertujuan untuk senantiasa meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat, sehingga Kota Palembang memiliki kualitas pelayanan yang berdaya saing internasional, baik dari segi sarana prasarana, maupun sistem birokrasi beserta aparaturnya; Sejahtera bermaksud bahwa pembangunan di Kota Palembang bertujuan untuk mewujudkan kota yang aman, sentosa dan makmur dengan terpenuhinya kebutuhan hidup dasar disemua lapisan masyarakat; Berbudaya mengandung arti bahwa pembangunan di Kota Palembang akan tetap memperhatikan keberadaan dan keragaman budaya lokal, dalam bingkai dan tatanan masyarakat yang senantiasa dijiwai oleh nilai-nilai religius guna mewujudkan kesejahteraan seluruh masyarakat.
[sunting] Nama Palembang dari masa ke masa

* 1225 BERTULIS PALINFONG
* 1345 – 1350 KARYA “WONG TA YUAN” BERJUDUL “TOA CIH LIO”, PALEMBANG DISEBUTNYA “POLINFONG” DAN *1416 “YING YSI SHUENG” MENULIS “POLINFANG”.

* ZAMAN BELANDA DIJULUKI KOTA PULAU (DE STAD DER TEINTIG EILANDEN) SEBUTAN LAINNYA VENESIA TIMUR SEBUTAN NAMA INI LANTARAN KEBERADAAN SUNGAI MUSI YANG MEMISAHKAN DAERAH SEBERANG ULU DAN SEBERANG ILIR PUNYA KEMIRIPAN DENGAN KOTA WISATA DI VENESIA.

[sunting] Sejarah
Jembatan Ampera, ikon Kota Palembang
[sunting] Fase Kerajaan Sriwijaya

(Lihat : Kerajaan Sriwijaya)

Prasasti Kedukan Bukit berangka 682 Masehi merupakan prasasti tertua yang ditemukan di Palembang. Prasasti ini menceritakan adanya pasukan besar yang datang dari Minanga Tamwan dengan perasaan suka cita. Sejarawan merujuk angka pada prasasti ini sebagai hari lahir Sriwijaya, walaupun kemungkinan Palembang telah menjadi ibukota kerajaan sebelum tahun tersebut.

Pada periode 850 – 1025 Masehi, Palembang merupakan kota terkaya di Asia Tenggara, hal ini seiring dengan kemakmuran perdagangan Kerajaan Sriwijaya. Selain menjadi pusat perdagangan Timur Jauh, pada masa ini Palembang juga menjadi pusat pengajaran agama Buddha. Para pelajar dari Tiongkok banyak singgah di kota ini untuk mempelajari agama Buddha sebelum melanjutkannya di India.

Pada tahun 990, Dharmawangsa dari Kerajaan Medang menyerang Palembang. Pada penyerangan ini istana kerajaan diserbu dan Palembang luluh lantak. Namun Culamanivarmadeva, raja yang berkuasa ketika itu, dapat menguasai keadaan dan memukul balik pasukan Jawa untuk kembali ke Medang. Palembang yang makmur itu kembali mendapat serangan dari pihak asing. Rajendra Chola dari Kerajaan Chola menjarah Palembang pada tahun 1025. Setelah menghancurkan Palembang dan menawan rajanya, pasukan Chola menjarah harta kerajaan yang melimpah ruah sebagai rampasan perang.

Dengan penyerangan ini situasi kerajaan tidak terkendali yang berakibat pindahnya ibukota Sriwijaya ke Jambi. Sejak kepindahan ini Palembang hanya menjadi kota pelabuhan sederhana yang tidak berarti lagi bagi para pedagang asing. [4]
[sunting] Fase Runtuhnya Kerajaan Sriwijaya

Setelah keruntuhan Sriwijaya, tidak ada kekuasaan besar yang mengendalikan kota. Pada masa itu di Palembang dan sekitarnya bermunculan kekuatan-kekuatan lokal seperti kelompok Panglima Bagus Kuning di hilir Sungai Musi, kelompok Si Gentar Alam di daerah perbukitan, kelompok Tuan Bosai dan Junjungan Kuat di daerah hulu Sungai Komering, kelompok Panglima Gumay di sepanjang Bukit Barisan, dan sebagainya.[rujukan?] Selain itu beberapa pedagang Tiongkok menjadikan kota ini sebagai pangkalan perdagangan mereka. Orang Laut juga menjadikan Palembang sebagai markas mereka sebagai bajak laut.

Pada fase inilah muncul pangeran Sriwijaya yang terakhir, Parameswara. Setelah penyerangan Majapahit ke Palembang, Parameswara bersama Sang Nila Utama pergi melarikan diri ke Tumasik. Di sana ia membunuh gubernur Tumasik yang berkebangsaan Thai. Sewaktu pasukan Thai akan menyerang Tumasik, Parameswara bersama pengikutnya pindah ke Malaka di Semenanjung Malaya, dan mendirikan Kerajaan Malaka. Parameswara memeluk Islam untuk menikahi putri Samudera Pasai dan mengganti namanya menjadi Sultan Iskandar Syah. Malaka berkembang pesat pada abad ke-15 sehingga Parameswara menjadi sebagai penguasa tunggal perairan Selat Malaka dan sekitarnya, bahkan Palembang akhirnya berada di bawah pengaruhnya.
[sunting] Fase Kesultanan Palembang Darussalam
!Artikel utama untuk bagian ini adalah: Kesultanan Palembang

Hancurnya Majapahit di Jawa secara tidak langsung memberikan andil pada kekuatan lama hasil dari Ekspedisi Pamalayu di Sumatera. Beberapa tokoh penting di balik hancurnya Majapahit seperti Raden Patah, Ario Dillah (Ario Damar), dan Pati Unus merupakan tokoh-tokoh yang erat kaitanya dengan Palembang. Setelah Kesultanan Demak yang merupakan pengganti Majapahit di Jawa berdiri, di Palembang tak lama kemudian berdiri pula Kesultanan Palembang Darussalam dengan “Susuhunan Abddurrahaman Khalifatul Mukmiminin Sayyidul Iman” sebagai raja pertamanya. Kerajaan ini mengawinkan dua kebudayaan, maritim peninggalan dari Sriwijaya dan agraris dari Majapahit dan menjadi pusat perdagangan yang paling besar di Semenanjung Malaka pada masanya. Salah satu raja yang paling terkenal pada masa ini adalah Sultan Mahmud Badaruddin II yang sempat menang tiga kali pada pertempuran melawan Eropa (Belanda dan Inggris).
[sunting] Fase Kolonialisme
Logo “Visit Musi 2008”

Setelah jatuhnya Kesultanan Palembang Darussalam pasca kalahnya Sultan Mahmud Badaruddin II pada pertempuran besar yang melibatkan Jendral de Kock, Palembang nyaris menjadi kerajaan bawahan. Beberapa sultan setelah Sultan Mahmud Badaruddin II yang menyatakan menyerah kepada Belanda, berusaha untuk memberontak tetapi kesemuanya gagal dan berakhir dengan pembumihangusan bangunan kesultanan. Setelah itu Palembang dibagi menjadi dua keresidenan besar, dan pemukiman di Palembang dibagi menjadi daerah Ilir dan Ulu.
[sunting] Sekarang

Kota Palembang telah dicanangkan oleh Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono sebagai “Kota Wisata Air” pada tanggal 27 September 2005. Presiden mengungkapkan bahwa Palembang dapat dijadikan kota wisata air seperti Bangkok di Thailand dan Phnom Penh di Kamboja. Tahun 2008 Kota Palembang menyambut kunjungan wisata dengan nama “Visit Musi 2008”.
[sunting] Masa Depan

Saat ini Palembang tengah bersiap untuk mejadi salah satu kota pelaksana pesta olahraga olahraga dua tahunan se-Asia Tenggara yaitu SEA Games XXVII Tahun 2011.
[sunting] Keadaan Geografis
[sunting] Letak Geografis

Secara geografis, Palembang terletak pada 2°59′27.99″LS 104°45′24.24″BT. Luas wilayah Kota Palembang adalah 102,47 Km² dengan ketinggian rata-rata 8 meter dari permukaan laut. Letak Palembang cukup strategis karena dilalui oleh jalan Lintas Sumatera yang menghubungkan antar daerah di Pulau Sumatera. Selain itu di Palembang juga terdapat Sungai Musi, yang dilintasi Jembatan Ampera, yang berfungsi sebagai sarana transportasi dan perdagangan antar wilayah.
[sunting] Iklim dan Topografi
Citra satelit Kota Palembang

Iklim Palembang merupakan iklim daerah tropis dengan angin lembab nisbi, kecepatan angin berkisar antara 2,3 km/jam – 4,5 km/jam. Suhu kota berkisar antara 23,4 – 31,7 derajat celsius. Curah hujan per tahun berkisar antara 2.000 mm – 3.000 mm. Kelembaban udara berkisar antara 75 – 89% dengan rata-rata penyinaran matahari 45%. Topografi tanah relatif datar dan rendah. Hanya sebagian kecil wilayah kota yang tanahnya terletak pada tempat yang agak tinggi, yaitu pada bagian utara kota. Sebagian besar tanah adalah daerah berawa sehingga pada saat musim hujan daerah tersebut tergenang. Ketinggian rata-rata antara 0 – 20 mdpl.

Pada tahun 2002 suhu minimum kota terjadi pada bulan Oktober 22,70C, tertinggi 24,50C pada bulan Mei. Sedangkan suhu maksimum terendah 30,40C pada bulan Januari dan tertinggi pada bulan Sepetember 34,30C. Tanah dataran tidak tergenang air : 49 %, tanah tergenang musiman : 15 %, tanah tergenang terus menerus : 37 % dan jumlah sungai yang masih berfungsi 60 buah (dari jumlah sebelumnya 108) sisanya berfungsi sebagai saluran pembuangan primer.

Tropis lembab nisbi, suhu antara 220-320 celcius, curah hujan 22-428 mm/tahun, pengaruh pasang surut antara 3-5 meter, dan ketinggian tanah rata-rata 12 meter dpl. Jenis tanah kota Palembang berlapis alluvial, liat dan berpasir, terletak pada lapisan yang paling muda, banyak mengandung minyak bumi, yang juga dikenal dengan lembah Palembang – Jambi. Tanah relatif datar dan rendah, tempat yang agak tinggi terletak dibagian utara kota. Sebagian kota Palembang digenangi air, terlebih lagi bila terjadi hujan terus menerus.

[sembunyikan]Cuaca untuk Palembang
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tinggi °C (°F) 29.9 (86) 30.3 (87) 31.5 (89) 32.5 (91) 32.5 (91) 31.4 (89) 32.3 (90) 32.0 (90) 33.0 (91) 32.7 (91) 31.3 (88) 32.0 (90) 31,8 (89)
Rata-rata rendah °C (°F) 24.2 (76) 24.3 (76) 25.2 (77) 25.1 (77) 25.4 (78) 24.8 (77) 25.1 (77) 24.9 (77) 25.5 (78) 25.5 (78) 24.9 (77) 24.9 (77) 25,0 (77)
Presipitasi mm (inci) 384.7 (15.1) 309.8 (12.2) 100.3 (3.9) 257.8 (10.1) 133.4 (5.3) 83.1 (3.3) 30.8 (1.2) 34.2 (1.3) 29.0 (1.1) 33.1 (1.3) 175.0 (6.9) 84.0 (3.3) 1.655,2 (65,2)
Sumber: World Meteorological Organization [5] February 2010
[sunting] Batas Wilayah
Utara Desa Pangkalan Benteng, Desa Gasing dan Desa Kenten, Kecamatan Talang Kelapa, Kabupaten Banyuasin
Selatan Desa Bakung Kecamatan Inderalaya Kabupaten Ogan Ilir dan Kecamatan Gelumbang Kabupaten Muara Enim
Barat Desa Sukajadi Kecamatan Talang Kelapa Kabupaten Banyuasin
Timur Balai Makmur Kecamatan Banyuasin I Kabupaten Banyuasin[6]
[sunting] Keamanan

Kodam II Sriwijaya
[sunting] Pemerintahan

Kota Palembang dibagi ke dalam 16 kecamatan dan 107 kelurahan, kecamatan-kecamatan tersebut yaitu:
Peta Kota Palembang

* Ilir Timur I
* Ilir Timur II
* Ilir Barat I
* Ilir Barat II
* Seberang Ulu I
* Seberang Ulu II
* Sukarame
* Sako
* Bukit Kecil
* Kemuning
* Kertapati
* Plaju
* Gandus
* Kalidoni
* Alang-alang lebar
* Sematang Borang

[sunting] Penduduk
Gadis Palembang

Penduduk Palembang merupakan etnis Melayu, dan menggunakan Bahasa Melayu yang telah disesuaikan dengan dialek setempat yang kini dikenal sebagai Bahasa Palembang. Namun para pendatang seringkali menggunakan bahasa daerahnya sebagai bahasa sehari-hari, seperti bahasa Komering, Rawas,Musi dan Lahat. Pendatang dari luar Sumatera Selatan terkadang juga menggunakan bahasa daerahnya sebagai bahasa sehari-hari dalam keluarga atau komunitas kedaerahan. Namun untuk berkomunikasi dengan warga Palembang lain, penduduk umumnya menggunakan bahasa Palembang sebagai bahasa pengantar sehari-hari. Selain penduduk asli, di Palembang terdapat pula warga pendatang dan warga keturunan, seperti dari Jawa, Minangkabau, Madura, Bugis, dan Banjar. Warga keturunan yang banyak tinggal di Palembang adalah Tionghoa, Arab dan India. Kota Palembang memiliki beberapa wilayah yang menjadi ciri khas dari suatu komunitas seperti Kampung Kapitan yang merupakan wilayah Komunitas Tionghoa dan Kampung Al Munawwar yang merupakan wilayah Komunitas Arab.

Agama mayoritas di Palembang adalah Islam. Selain itu terdapat pula penganut Katholik, Protestan, Hindu, Buddha, dan Konghucu.
l • b • s
Kota-kota besar di Indonesia
Kota Provinsi Populasi Kota Provinsi Populasi
1 Jakarta DKI Jakarta 8.839.247 Kota Palembang
Kota Palembang 7 Semarang Jawa Tengah 1.352.869
2 Surabaya Jawa Timur 2.611.506 8 Depok Jawa Barat 1.339.263
3 Bandung Jawa Barat 2.288.570 9 Palembang Sumatra Selatan 1.323.169
4 Medan Sumatra Utara 2.029.797 10 Tangerang Selatan Banten 1.241.441
5 Bekasi Jawa Barat 1.940.308 11 Makassar Sulawesi Selatan 1.168.258
6 Tangerang Banten 1.451.595 12 Bogor Jawa Barat 891.467
Sumber: Situs CityPopulation.de
[sunting] Teknologi

Masyarakat Palembang merupakan masyarakat yang melek tekonologi,banyak warung internet yang menjamur di kota Palembang,dan didukung oleh fasilitas-fasilitas seperti cyber park diberbagai tempat bahkan tempat beribadah.

Karena itu tidak heran kalau melihat seorang anak dari SD hingga dewasa telah paham akan teknologi.
[sunting] Pariwisata
[sunting] Objek Wisata
Jembatan Ampera
Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang
Sorot laser Gedung Kantor Walikota di latar belakang Benteng Kuto Besak
Gedung Kantor Walikota Palembang
Pagoda di Pulau Kemaro
Air mancur di Kambang Iwak

* Sungai Musi, sungai sepanjang sekitar 750km yang membelah Kota Palembang menjadi dua bagian yaitu Seberang Ulu dan seberang Ilir ini merupakan sungai terpanjang di Pulau Sumatera. Sejak dahulu Sungai Musi telah menjadi urat nadi perekonomian di Kota Palembang dan Provinsi Sumatera Selatan[7]. Di sepanjang tepian sungai ini banyak terdapat objek wisata seperti Jembatan Ampera, Benteng Kuto Besak, Museum Sultan Mahmud Badaruddin II, Pulau Kemaro, Pasar 16 Ilir, rumah Rakit, kilang minyak Pertamina, pabrik pupuk PUSRI, pantai Bagus Kuning, Jembatan Musi II, Masjid Al Munawar, dll.
* Jembatan Ampera, sebuah jembatan megah sepanjang 1.177 meter yang melintas di atas Sungai Musi yang menghubungkan daerah Seberang Ulu dan Seberang Ilir ini merupakan ikon Kota Palembang. Jembatan ini dibangun pada tahun 1962 dan dibangun dengan menggunakan harta rampasan Jepang serta tenaga ahli dari Jepang.
* Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, terletak di pusat Kota Palembang, masjid ini merupakan masjid terbesar di Sumatera Selatan dengan kapasitas 15.000 jemaah[8].
* Benteng Kuto Besak, terletak di tepian Sungai Musi dan berdekatan dengan Jembatan Ampera, Benteng ini merupakan salah satu bangunan peninggalan Kesultanan Palembang Darussalam. Di bagian dalam benteng terdapat kantor kesehatan Kodam II Sriwijaya dan rumah sakit. Benteng ini merupakan satu-satunya benteng di Indonesia yang berdinding batu dan memenuhi syarat perbentengan / pertahanan yang dibangun atas biaya sendiri untuk keperluan pertahanan dari serangan musuh bangsa Eropa dan tidak diberi nama pahlawan Eropa[9].
* Gedung Kantor Walikota, terletak di pusat kota, pada awalnya bangunan ini berfungsi sebagai menara air karena berfungsi untuk mengalirkan air keseluruh kota sehingga juga dikenal juga sebagai Kantor Ledeng. Saat ini gedung ini berfungsi sebagai Kantor Walikota Palembang dan terdapat lampu sorot di puncak gedung yang mempercantik wajah kota di malam hari.
* Kambang Iwak Family Park, sebuah danau wisata yang terletak di tengah kota, dekat dengan tempat tinggal walikota Palembang. Di tepian danau ini terdapat banyak arena rekreasi keluarga dan ramai dikunjungi pada hari libur. Selain itu di tengah danau ini terdapat air mancur yang tampak cantik di waktu malam.
* Hutan Wisata Punti Kayu, sebuah hutan wisata kota yang terletak sekitar 7 km dari pusat kota dengan luas 50 ha dan sejak tahun 1998 ditetapkan sebagai hutan lindung. Didalam hutan ini terdapat area rekreasi keluarga dan menjadi tempat hunian sekelompok monyet lokal.
* Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya, sebuah site peninggalan Kerajaan Sriwijaya yang terletak di tepian Sungai Musi. Terdapat sebuah prasasti batu peninggalan Kerajaan di area ini.
* Taman Purbakala Bukit Siguntang, terletak di perbukitan sebelah barat Kota Palembang. Di tempat ini terdapat banyak peninggalan dan makam – makam kuno Kerajaan Sriwijaya.
* Monumen Perjuangan Rakyat, terletak di tengah kota, berdekatan dengan Masjid Agung dan Jembatan Ampera. Sesuai dengan namanya didalam bangunan ini terdapat benda – benda peninggalan sejarah pada masa penjajahan.
* Museum Balaputradewa, sebuah museum yang menyimpan banyak benda – benda peninggalan Kerajaan Sriwijaya.
* Museum Sultan Mahmud Badaruddin II, terletak di dekat Jembatan Ampera dan Benteng Kuto Besak dan dulunya merupakan salah satu peninggalan Keraton Palembang Darussalam. Didalamnya terdapat banyak benda – benda bersejarah Kota Palembang.
* Museum Tekstil, terletak di Jl. Merdeka museum ini menyimpan benda – benda tekstil dari seluruh kawasan di Provinsi Sumatera Selatan.
* Kawah Tengkurep
* Masjid Cheng-Ho Sriwijaya
* Kampung Kapitan
* Kampung Arab
* Fantasy Island
* Bagus Kuning
* Pusat Kerajinan Songket
* Pulau Kemaro
* Kilang Minyak Pertamina
* Pabrik Pupuk Pusri
* Sungai Gerong

[sunting] Seni dan Budaya
Festival perahu hias dan lomba bidar di Sungai Musi

Sejarah tua Palembang serta masuknya para pendatang dari wilayah lain, telah menjadikan kota ini sebagai kota multi-budaya. Sempat kehilangan fungsi sebagai pelabuhan besar, penduduk kota ini lalu mengadopsi budaya Melayu pesisir, kemudian Jawa. Sampai sekarang pun hal ini bisa dilihat dalam budayanya. Salah satunya adalah bahasa. Kata-kata seperti “lawang (pintu)”, “gedang (pisang)”, adalah salah satu contohnya. Gelar kebangsawanan pun bernuansa Jawa, seperti Raden Mas/Ayu. Makam-makam peninggalan masa Islam pun tidak berbeda bentuk dan coraknya dengan makam-makam Islam di Jawa.

Kesenian yang terdapat di Palembang antara lain:

* Kesenian Dul Muluk (pentas drama tradisional khas Palembang)[10]
* Tari-tarian seperti Gending Sriwijaya yang diadakan sebagai penyambutan kepada tamu-tamu, dan tari Tanggai yang diperagakan dalam resepsi pernikahan
* Lagu Daerah seperti Dek Sangke, Cuk Mak Ilang, Dirut, dan Ribang Kemambang
* Rumah Adat Palembang adalah Rumah Limas dan Rumah Rakit

Kota Palembang juga selalu mengadakan berbagai festival setiap tahunnya antara lain “Festival Sriwijaya” setiap bulan Juni dalam rangka memperingati Hari Jadi Kota Palembang, Festival Bidar dan Perahu Hias merayakan Hari Kemerdekaan, serta berbagai festival memperingati Tahun Baru Hijriah, Bulan Ramadhan, dan Tahun Baru Masehi.
[sunting] Makanan Khas
Pempek merupakan makanan khas Palembang yang telah terkenal seantero nusantara

Kota ini memiliki komunitas Tionghoa cukup besar. Makanan seperti pempek atau tekwan yang terbuat dari ikan mengesankan “Chinese taste” yang kental pada masyarakat Palembang.

* Pempek, makanan khas Palembang yang telah terkenal di seluruh Indonesia. Dengan menggunakan bahan dasar utama daging ikan dan sagu, masyarakat Palembang telah berhasil mengembangkan bahan dasar tersebut menjadi beragam jenis pempek dengan memvariasikan isian maupun bahan tambahan lain seperti telur ayam, kulit ikan, maupun tahu pada bahan dasar tersebut. Ragam jenis pempek yang terdapat di Palembang antara lain pempek kapal selam, pempek lenjer, pempek keriting, pempek adaan, pempek kulit, pempek tahu, pempek pistel, pempek udang, pempek lenggang, pempek panggang, pempek belah, dan pempek otak – otak. Sebagai pelengkap menyantap pempek, masyarakat Palembang biasa menambahkan saus kental berwarna kehitaman yang terbuat dari rebusan gula merah, cabe, dan udang kering yang oleh masyarakat setempat disebut saus cuka (cuko).
* Tekwan, makanan khas Palembang dengan tampilan mirip sup ikan berbahan dasar daging ikan dan sagu yang dibentuk kecil – kecil mirip bakso ikan yang kemudian ditambahkan kaldu udang sebagai kuah, serta soun dan jamur kuping sebagai pelengkap.

Model, salah satu olahan pempek yang menggugah selera
Pindang ikan patin khas Palembang, rasanya pedas, asam, dan gurih

* Model, mirip tekwan tetapi bahan dasar daging ikan dan sagu dibentuk menyerupai pempek tahu kemudian dipotong kecil – kecil dan ditambah kaldu udang sebagai kuah serta soun sebagai pelengkap.
* Laksan, berbahan dasar dan berbentuk seperti pempek, dipotong kecil – kecil dan kemudian disiram kuah santan.
* Celimpungan, mirip laksan, hanya saja adonan pempek dibentuk mirip tekwan dan disiram kuah santan.
* Mie Celor, berbahan dasar mie kuning dengan ukuran agak besar mirip mie soba dari Jepang, disiram dengan kuah kental kaldu udang dan daging udang.
* Burgo, berbahan dasar tepung beras dan tepung sagu yang dibentuk mirip dadar gulung yang kemudian diiris, dinikmati dengan kuah santan.
* Pindang Patin, salah satu makanan khas Palembang yang berbahan dasar daging ikan patin yang direbus dengan bumbu pedas dan biasanya ditambahkan irisan buah nanas untuk memberikan rasa segar. Nikmat disantap dengan nasi putih hangat, rasanya gurih, pedas, dan segar.
* Pindang Tulang, berbahan dasar tulang sapi dengan sedikit daging yang masih menempel dan sumsum di dalam tulang, direbus dengan bumbu pedas, sama halnya dengan pindang patin, makanan ini nikmat disantap sebagai lauk dengan nasi putih hangat.
* Malbi, mirip rendang, hanya rasanya agak manis dan gurih.
* Tempoyak, makanan khas Palembang yang berbahan dasar daging durian yang ditumis beserta irisan cabai dan bawang, bentuknya seperti saus dan biasa disantap sebagai pelengkap makanan, rasanya unik dan gurih.
* Otak – otak, varian pempek yang telah tersebar di seluruh Indonesia, berbahan dasar mirip pempek yang ditambahkan santan dan kemudian dibungkus daun pisang, dimasak dengan cara dipanggang di atas bara api, dan biasa disantap dengan saus cabai / kacang.
* Kemplang, berbahan dasar seperti pempek, diiris tipis dan kemudian dijemur hingga kering. Setelah kering kemplang dapat dimasak dengan cara digoreng atau dipanggang hingga mengembang.
* Kerupuk, mirip kemplang, hanya saja adonan dibentuk melingkar, dijemur, kemudian digoreng.
* Kue Maksubah, kue khas Palembang yang berbahan dasar utama telur bebek dan susu kental manis. Dalam pembuatannya telur yang dibutuhkan dapat mencapai sekitar 28 butir. Adonan kemudian diolah mirip adonan kue lapis. Rasanya enak, manis, dan legit. Kue ini dipercaya sebagai salah satu sajian istana Kesultanan Palembang yang seringkali disajikan sebagai sajian untuk tamu kehormatan. Namun saat ini kue maksubah dapat ditemukan di seluruh Palembang dan sering disajikan di hari raya.”[11]
* Kue Delapan Jam, dengan adonan mirip kue maksubah, kue ini benar – benar sesuai dengan namanya karena dalam proses pembuatannya membutuhkan waktu delapan jam. Kue khas Palembang ini juga sering disajikan sebagai sajian untuk tamu kehormatan dan sering disajikan di hari raya.
* Kue Srikayo, berbahan dasar utama telur dan daun pandan, berbentuk mirip puding. Kue berwarna hijau ini biasanya disantap dengan ketan dan memiliki rasa manis dan legit.

[sunting] Olahraga
Stadion Gelora Sriwijaya Palembang

Stadion Gelora Sriwijaya dibangun dalam rangka penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XVI di tahun 2004. Stadion ini terletak di daerah Jakabaring, di bagian selatan Palembang. Bentuk dari stadion diilhami dari bentuk layar perahu terkembang dan diberi nama berdasarkan kebesaran Kerajaan Sriwijaya yang berpusat di Palembang di masa lampau. Di stadion berkapasitas 40.000 tempat duduk ini pernah digelar dua pertandingan dalam lanjutan Piala Asia AFC 2007, yaitu babak penyisihan grup D antara Arab Saudi dan Bahrain serta perebutan tempat ke-tiga antara Korea Selatan dengan Jepang.

Selain itu, stadion ini merupakan homebase bagi klub sepak bola Palembang, Sriwijaya Football Club Sriwijaya FC yang merupakan klub sepak bola kebanggaan masyarakat Palembang.

Dan juga Palembang memiliki sebuah klub bola voli bernama Palembang Bank SUMSELBABEL.

[sunting] Pusat-pusat Perbelanjaan
Keramaian Pasar 16 Ilir Palembang di pagi hari

* Palembang Indah Mall, merupakan mall terbaru di Palembang. Terdapat anchor tenant seperti Hypermart, Ace Hardware, Index Furnishings, dll.
* Palembang Square, merupakan mall teramai di Palembang. Terdapat anchor tenant seperti Carrefour, Grand JM, dll.
* Palembang Trade Center
* Internasional Plaza, merupakan mall tertua di Palembang. Juga merupakan pusat handphone terbesar di Sumatera Bagian Selatan. Terdapat anchor tenant seperti Matahari Department Store, Superindo, dll.
* JM Pasaraya
* JM Kenten
* Makro Cash & Carry
* Ramayana Department Store
* Sumatera Department Store
* Megahria Department Store
* Center Point Square]]
* Ilir Barat Permai (Songket, Lemari Palembang, Pelaminan Palembang, Ukiran Palembang dll)
* Pasar Tradisional seperti Pasar 16 Ilir, Pasar Induk Jakabaring, Pasar Kuto, Pasar Plaju, Pasar 26 Ilir, Pasar Gubah dsb.

Hotel Aryaduta Palembang
[sunting] Hotel

Hotel-hotel berbintang di Palembang antara lain:

* Aryaduta Hotel and Convention Center Palembang
* Novotel Hotel Palembang
* Hotel Grand Zuri Palembang
* Hotel Horison Palembang
* The Jayakarta Daira Hotel Palembang
* Hotel Sanjaya Palembang
* Hotel Swarna Dwipa Palembang
* Hotel Royal Asia Palembang
* Sahid Imara Hotel Palembang
* Hotel Lembang Palembang
* Hotel Princess Palembang
* Sriwijaya Hotel

[sunting] Pendidikan

Universitas di Palembang:

* Universitas Sriwijaya

Universitas Sriwijaya [12] saat ini menempati urutan ke-15 Universitas Terbaik di Indonesia versi Webometrics Juli 2010. Peringkat Universitas Sriwijaya dalam pemeringkatan World Class University versi Webometrics terus mengalami peningkatan sejak edisi Januari 2009 (peringkat ke-37), edisi Juli 2009 (peringkat ke-29), dan edisi Juli 2010 (peringkat ke-15). Untuk wilayah sumatera, Universitas Sriwijaya menempati peringkat ke-1 yang kemudian diikuti oleh Universitas Lampung (Unila), Universitas Sumatera Utara (USU) dan Universitas Riau (Unri).

* Politeknik Negeri Sriwijaya
* Institut Agama Islam Negeri Raden Fattah Palembang
* Sekolah Jurnalisme Indonesia
* Sekolah Jurnalisme Pertama di Indonesia, SJI diresmikan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada puncak Peringatan Hari Pers Nasional (HPN)di Palembang, 9 Februari 2010. Sekolah Jurnalisme ini merupakan sekolah jurnalisme internasional pertama di Indonesia yang berada di bawah naungan UNESCO. Sekolah ini ditujukan kepada yang ingin memahami terhadap dunia Jurnalistik, saaat ini berada sementara di Diklat Kepegawaiaan Provinsi Sumatera Selatan.
* Universitas Bina Darma
* Universitas Indo Global Mandiri
* Universitas Muhammadiyah Palembang
* Universitas Katolik Musi Charitas
* Universitas Palembang
* Universitas Syahyakirty
* Universitas IBA
* Universitas Taman Siswa
* Universitas PGRI Palembang
* Universitas Kader Bangsa
* Universitas Tridinanti
* Universitas Terbuka

[sunting] Transportasi
Armada bus Trans Musi
Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang

Warga Palembang banyak menggunakan bus dan angkutan kota sebagai sarana transportasi. Selain menggunakan bus dan angkot, moda transportasi taksi juga banyak digunakan masyarakat. Terdapat beberapa perusahaan taksi yang beroperasi di penjuru kota. Selain taksi dan angkutan kota di Palembang dapat ditemukan bajaj yang berperan sebagai angkutan perumahan, dimana setiap bajaj memiliki kode warna tertentu yang hanya boleh beroperasi di wilayah tertentu di kota Palembang. Sebagai sebuah kota yang dilalui oleh beberapa sungai besar, masyarakat Palembang juga mengenal angkutan air, yang disebut ketek. Ketek ini melayani penyeberangan sungai melalui berbagai dermaga di sepanjang Sungai Musi, Ogan dan Komering. Baru-baru ini telah dibuka jalur kereta komuter yang diperuntukkan bagi mahasiswa Universitas Sriwijaya yang melayani jalur Kertapati-Indralaya. Selain itu, pada awal tahun 2010 rute angkutan kota dan bus kota di beberapa bagian kota akan digantikan oleh kendaraan umum baru berupa bus Trans Musi yang serupa dengan bus Trans Jakarta di Jakarta. Hal ini akan terus dilakukan secara bertahap di bagian kota lainnya dengan tujuan untuk mengurangi jumlah kendaraan umum di Palembang yang semakin banyak dan tidak terkendali jumlahnya serta mengurangi kemacetan karena kendaraan ini memiliki jalur laju khusus yang terpisah dari kendaraan lainnya.

Palembang memiliki sebuah Bandar Udara Internasional yaitu Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II (SMB II). Bandara ini terletak di barat laut Palembang, melayani baik penerbangan domestik maupun internasional. Bandara ini juga menjadi embarkasi haji bagi warga Sumatera Selatan. Penerbangan domestik melayani jalur Palembang ke Jakarta, Bandung, Batam, Pangkal Pinang, dan kota-kota lainnya, sedangkan penerbangan internasional melayani Singapura, Kuala Lumpur, Malaka, China, dan Thailand.

Palembang juga memiliki tiga pelabuhan utama yaitu Boom Baru, Pelabuhan 36 Ilir, dan Pelabuhan Tanjung Api Api. Ketiga pelabuhan ini melayani pengangkutan penumpang menggunakan ferry ke Muntok (Bangka) dan Batam. Saat ini sedang dibangun pelabuhan Tanjung Api-api yang melayani pengangkutan penumpang dan barang masuk dan keluar Sumatera Selatan.
[sunting] Media

Televisi Seluruh media televisi nasional saat ini sudah siaran di Palembang. TVRI, dan swasta lainnya juga berpusat di Jakarta: RCTI, SCTV, TPI, ANTV, Indosiar, Metro TV, Trans TV, Trans 7, tvOne, Global TV, Sky Tv.

Dan Televisi Lokal seperti Palembang Tv (Pal Tv), Sriwijaya Tv.

Surat kabar Beberapa surat kabar yang terbit di antara lain Kompas, The DJakarta Pos, Sumatera Express, Sriwijaya Post, Sumsel Post, Palembang Post, Palembang Express, Seputar Indonesia, Radar Palembang, Berita Pagi.

Radio

* Trijaya FM 87,6
* RRI Pro 2 FM 88,4
* OZ FM 89,2
* Female FM 90,0
* Sentra FM 90,8
* RRI Pro 3 FM 91,6
* RRI Pro 1 FM 92,4
* Sriwijaya FM 94,3
* Chandra Buana FM 95,1
* Eljhon FM 95,9
* Musi FM 96,7
* Elita FM 98,3
* SPI FM 99,1
* Smart FM 101,8
* Sonora FM 102,6
* LCBS FM 103,4
* Momea FM 104,2
* Lanugraha FM 105,0
* Ramona FM 105,8
* Dangdut TPI FM 106,7
* Global FM 107,3

[sunting] Tokoh-tokoh berdarah Palembang
[sunting] Budayawan:

* Abdullah Totong Mahmud

[sunting] Politik

* Alex Noerdin
* Antasari Azhar
* Aulia Pohan
* Djaelani Naro
* Hatta Rajasa
* Jimly Asshiddiqie
* Marzuki Alie
* Sainan Sagiman
* Syahrial Oesman
* Syamsurya Ryacudu
* Taufiq Kiemas

[sunting] Pahlawan:

* Mahmud Badaruddin II dari Palembang

[sunting] Artis:

* Anwar Fuady
* Arumi Bachsin
* Delia Ecoutez
* Farah Quinn
* Ferry Salim
* Fenita Ari
* Helmy Yahya
* Irene Librawati
* Joe Taslim
* Lyra Virna
* Onky Alexander
* Putri Titian
* Ricky Perdana
* Revalina S Temat
* Riyanni Djangkaru
* Selly Hasan
* Shandy Syarif
* Tantowi Yahya
* Titi Kamal
* Ustad Ahmad Al Habsy

[sunting] News Anchor/Presenter

* Dicky Syahputra Abrar Trans 7
* Ike Suharjo Tv One
* Jemmy Darrusman Tv One
* Muahammad Rizky Hidayatullah TvOne
* Reza Prahadian TvOne
* Soraya Hylmi

[sunting] Lain-Lain

* Denny Januar Ali
* Said Agil Husin Al Munawar
* Hotmangaraja Panjaitan

[sunting] Group Band:

* Armada Band
* Larocca

[sunting] Prestasi

Beberapa prestasi Kota Palembang :

* Peringkat I Kota Metropolitan Terbersih se-Indonesia 2007 (Adipura Award)
* Peringkat I Kota Metropolitan Terbersih se-Indonesia 2008 (Adipura Award)
* Peringkat I Kota Metropolitan Terbersih se-Indonesia 2009 (Adipura Award)
* Peringkat I Kota Metropolitan Terbersih se-Indonesia 2010 (Adipura Award)
* Taman Kota Terbaik se-Indonesia atas nama Kambang Iwak (KI Family Park)
* Asean Environment Sustainable City 2008, sebagai Kota Terbersih se-Asean.

[sunting] Catatan kaki

1. ^ BPS Pemprov Semsel
2. ^ Prasasti Kedukan Bukit
3. ^ Situs Resmi Pemerintah Kota Palembang
4. ^ Munoz, Paul Michel (13 Juli 2010). Early Kingdoms of the Indonesian Archipelago and the Malay Peninsula. Singapore: Editions Didier Millet. hlm. pages 171. ISBN 981-4155-67-5.
5. ^ World Weather Information Service – Jakarta.
6. ^ Situs Resmi Pemerintah Kota Palembang
7. ^ Portal Nasional Republik Indonesia
8. ^ ePalembang
9. ^ Official Portal Sumatera Selatan
10. ^ Dunia Melayu Sedunia
11. ^ [1] Midang Musi
12. ^ Situs Resmi Universitas Sriwijaya

[sunting] Lihat pula

* Bahasa Pelembang
* Jembatan Ampera
* Sungai Musi
* Kerajaan Sriwijaya
* Pempek
* Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II
* Stadion Gelora Sriwijaya
* Sriwijaya FC
* Sultan Mahmud Badaruddin II

[sunting] Pranala luar
Search Wikimedia Commons Wikimedia Commons memiliki kategori mengenai Kota Palembang

* (id) Situs resmi
* Trip to Palembang
* (id) http://www.kodam-ii-sriwijaya.mil.id/
* ePalembang.com
* Palembang Daily Photo
* Palembang Live Camera
* (id) http://www.sultanpalembang.com/

[sembunyikan]
l • b • s
Kota Palembang, Sumatera Selatan

Kecamatan

Alang-Alang Lebar • Bukit Kecil • Gandus • Ilir Barat I • Ilir Barat II • Ilir Timur I • Ilir Timur II • Kalidoni • Kemuning • Kertapati • Plaju • Sako • Seberang Ulu I • Seberang Ulu II • Sematang Borang • Sukarame
Lambang Kota Palembang
[sembunyikan]
l • b • s
Sumatera Selatan
Pusat pemerintahan: Kota Palembang

Kabupaten

Banyuasin • Empat Lawang • Lahat • Muara Enim • Musi Banyuasin • Musi Rawas • Ogan Ilir • Ogan Komering Ilir • Ogan Komering Ulu • Ogan Komering Ulu Timur • Ogan Komering Ulu Selatan
Lambang Provinsi Sumatera Selatan

Kota

Lubuklinggau • Pagar Alam • Palembang • Prabumulih
Lihat pula: Daftar kabupaten dan kota Indonesia
Diperoleh dari “http://id.wikipedia.org/wiki/Kota_Palembang”
Kategori: Artikel dengan pernyataan yang tidak disertai rujukan Juli 2010 | Ibu kota provinsi di Indonesia | Kota di Sumatera Selatan | Kota di Indonesia | Kota Palembang

Tentang zunaediedi

saya paling suka sama dunia moifikasi
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s