daihatsu terios

Daihatsu Terios
From Wikipedia, the free encyclopedia
Jump to: navigation, search
Daihatsu Terios Daihatsu Terios 2006 vr steel EMS.jpg
Manufacturer Daihatsu Motor Company
Production 1997–present
Class Mini SUV
Body style(s) 4-door wagon

The Daihatsu Terios is a mini SUV, first released in 1997 by the Japanese car manufacturer Daihatsu. The engines are a modified Daihatsu Charade 1.3 litre or kei car 660 cc unit, with constant four wheel drive (4WD) or two wheel drive (2WD), respectively. It has 5-speed manual transmission or 4-speed automatic transmission. The width of the first generation Terios is less than 1500 mm, to fulfil the kei car regulations. Also to meet these regulations, the kei car Terios is shorter, losing the rearmost side window. The second generation of Terios was co-developed by Daihatsu and fellow Japanese manufacturer Toyota.
Contents
[hide]

* 1 First generation
o 1.1 Versions
o 1.2 International
* 2 Second generation
* 3 References
* 4 External links
* 5 References

[edit] First generation
First generation 2000–2004 Daihatsu Terios (J102) DX (Australia)
Also called Toyota Cami
Dario Terios (China)
Daihatsu Taruna (Indonesia)
Perodua Kembara (Malaysia)
Premier Rio (India)
Production 1997–2005
Engine(s) 1.3 L HJ-EC SOHC I4
1.3 L K3-VE Dvvt DOHC I4
659 cc EF-DEM / EF-DET
Transmission(s) 4-speed automatic
5-speed manual
Related Zotye 2008 (copied illegally[citation needed])

The first generation was available as 4-door estate, and the smaller kei car model called the Terios Kid, which was only released in Japan (see Japanese-language article Terios Kid).

In 2000, Daihatsu gave the Terios a mild facelift both in the exterior and interior of the vehicle. A new chrome grille replaced the black plastic grille. The high-grade model gained electric front windows, central locking, rear seat head restraints, alloy wheels, roof rails and a roof-mounted rear spoiler. Mechanically, the 1.3 litre SOHC four-cylinder engine fitted to the previous model had been replaced by the new 1.3 litre DOHC four-cylinder engine. Power was also increased by 3 kW (4 hp). A sport version of the K3-VET engine was produced on Japan.

In Australia, a limited edition sports series was introduced in 2001 with only 200 units being available. The vehicle had body colour matching bumpers, different from the two-tone bumper colour on the standard model. Rear spoiler and sunroof became standard. The interior was updated with metallic paint finish on the centre console and dashboard.
[edit] Versions

* Terios (first generation)
o J100G 1997-1999 “HC-EJ” SOHC 1295 cc engine 89 PS (65 kW; 88 hp) 4WD
o J102G 2000-2004 4WD
+ engine “K3-VE” DOHC 1297 cc engine 92 PS (68 kW; 91 hp)
+ engine “K3-VET” DOHC 1297 cc Turbo engine 140 PS (103 kW; 138 hp)
o J122G 2000-2004 2WD type ( K3-VE / K3-VET )

* Terios Kid (still available in Japanese domestic market as kei car)
o J111G ( EF-DEM ) 1998-2005 Light pressure turbo 659 cc 4WD 60 PS (44 kW; 59 hp)
o J111G ( EF-DET ) 1998- Inter cooler turbo 659 cc 4WD 64 PS (47 kW; 63 hp)
o J131G ( EF-DEM ) 1998-2005 Light pressure turbo 659 cc 2WD 60 PS (44 kW; 59 hp)
o J131G ( EF-DET ) 1998- Inter cooler turbo 659 cc 2WD 64 PS (47 kW; 63 hp)

* Terios Lucia (limited edition)
o J111G / J131G for 2002 only; variation of Terios Kid (without spare tire)

[edit] International

The first-generation Daihatsu Terios is also known as Toyota Cami. In Malaysia, the car is locally assembled as the Perodua badge as Perodua Kembara, in China it is known by two ways: one of them as under the badge as Zoyte Nomada propelled with a 1.6-litre engine provided by Mitsubishi (first series body); as an unauthorized copy of the car, which caused some controversy, and the FAW badged that as Huali Terios. The Terios is also carried in Venezuela as the same name of factory, Dahiatsu Terios.

In Brazil it was imported between 1998 and 2000 but few units were sold because it was considered too expensive by the local market – for instance, the Suzuki Sidekick and Vitara were direct competitors offering more powerful engines and a more prestigious brand for the same price. The version sold there – 1.3SX – was fully equipped with air conditioning, leather interior, 1.3-litre fuel-injection engine, four-speed manual transmission, and selectable 2/4WD, which made it high-end by Brazilian standards.[citation needed]

In Indonesia, this car is known as the Daihatsu Taruna, which has a longer rear-based body capable of seating seven people. The Taruna launched in 1999 with a different fascia and a 1589 cc HD-C petrol engine. The name Taruna translates roughly as “young knight” in Indonesian. It is available with standard CS, CL, and FL trims; deluxe CX and FX trims; and sporty CSX and FGX trims.

A more “stylish” version, the Daihatsu Taruna OXXY, was launched in March 2005. [1]
[edit] Second generation
Second generation Toyota Rush
Also called Daihatsu Be‣go (in Japan and China)
Toyota Rush
Daihatsu Terios Eco (Turkey)
החדש Terios דייהטסו (Israel)
Daihatsu Terios Wild (Chile)
Daihatsu Yeni Terios (Turkey)
Perodua Nautica (in Malaysia)
Production 2006–present
Engine(s) 1.5 L [3SZ-VE] I4
Wheelbase 2,580 mm (101.6 in)
Length 4,055 mm (159.6 in)
Width 1,695 mm (66.7 in)
Height 1,690 mm (66.5 in)
Curb weight 1,170 kg (2,579 lb)

The second generation known as Daihatsu D-Concept 4×4 made an appearance in 2005 at the Tokyo Motor Show before being named the new Daihatsu Terios, which went into production in 2006.

The second generation of the Terios is also wider, nearly 1700 mm, compared to the first generation which is less than 1500 mm.

On the Japanese Domestic Market (JDM), the Terios has been succeeded by the Daihatsu Be‣go and Toyota Rush, however, in European, South American and most other Asian markets, the new model is sold under the name Terios.

Both use 1.3 litre or 1.5 litre engine; diesel engined versions are awaited. Only the 1.5 litre version is available with both two- or four-wheel drive.

The Terios features a permanent 4WD system via lockable central differential. However, it lacks low ratio gears.

In December 2006, Toyota and Daihatsu in Indonesia launched the second generation of Rush and Terios which have longer wheelbases and offer 2 rows, or 3 rows of seats for 7 passengers. However, the car only comes with 2WD[2].

A long wheelbase version of the Toyota Rush was also offered by Toyota Malaysia starting February 2008. The Toyota Rush in Malaysia comes in 2 trim levels – the 1.5G (in both 4-speed automatic and 5-speed manual) and the 1.5S. The key differences between these trims are:
1.5S 1.5G
Headlamps Projector Multi-reflector
Wing Mirror Chrome, retractable Body-coloured
3rd brake lamp LED Bulb
Spoiler Standard (with high mount stop lamp) Without

The Perodua Nautica was launched in Malaysia on May 2008. This is fully imported from Japan, except for the front grille, front bumper and rear bumper which are manufactured and fitted in Malaysia. It has a 1.5 litre DVVT engine, full-time 4WD, projector headlamps, a 5-seater with dark interior. The price tag of the Perodua Nautica is not much different from the long wheel base Toyota Rush.It comes with only two colour choice: (Medallion Grey and Majestic Black) and comes in automatic transmission only.
[edit] References

1. ^ Astra Daihatsu launched Daihatsu Taruna OXXY
2. ^ Astra Daihatsu launched Daihatsu Terios

[edit] External links

* Kembara Owners Club Malaysia
* KembaraNautica Malaysian Automotive Community
* Daihatsu Terios official website
* RTC (Rush Terios Club Singapore)
* TeRuCI (Terios Rush Club Indonesia)
* Taruna Owners Club of Indonesia
* Terios Club Italia
* Terios Club Greece
* Venezuela Terios Club

[edit] References
[hide]
v • d • e
Daihatsu
Current vehicles:
Altis · Atrai/Hijet · Be-go/Terios · Boon/Sirion · Coo/Materia · Copen · Esse · Max · Mira/Cuore/Charade · Mira Cocoa · Move · Tanto · Tanto Exe · Xenia
Past vehicles:
Applause · Bee · Ceria · Charade · Charmant · Compagno · Cuore · Consorte · Domino · Leeza/Leeza Spyder · Fellow Max · Midget · Mira Gino/Trevis · Naked · Opti · Gran Move/Pyzar · Rocky/Feroza/Sportrak · Rugger/Rocky/Fourtrak · Sirion/Storia · Sonica · Taft/Scat · Taruna · Valera · YRV
Race Cars:
P3 · P5
Retrieved from “http://en.wikipedia.org/wiki/Daihatsu_Terios”
Categories: Daihatsu vehicles | Off-road vehicles | All wheel drive vehicles | Mini SUVs | 1990s automobiles | 2000s automobiles | Vehicles introduced in 1997
Hidden categories: All articles with unsourced statements | Articles with unsourced statements from June 2009 | Articles with unsourced statements from August 2009
Personal tools

* New features
* Log in / create account

Namespaces

* Article
* Discussion

Variants

Views

* Read
* Edit
* View history

Actions

Search
Search
Navigation

* Main page
* Contents
* Featured content
* Current events
* Random article

Interaction

* About Wikipedia
* Community portal
* Recent changes
* Contact Wikipedia
* Donate to Wikipedia
* Help

Toolbox

* What links here
* Related changes
* Upload file
* Special pages
* Permanent link
* Cite this page

Print/export

* Create a book
* Download as PDF
* Printable version

Languages

* Česky
* Deutsch
* Español
* Français
* Bahasa Indonesia
* Italiano
* Nederlands
* 日本語
* Polski
* Português
* Русский
* Türkçe

* This page was last modified on 11 June 2010 at 03:31.
* Text is available under the Creative Commons Attribution-ShareAlike License; additional terms may apply. See Terms of Use for details.
Wikipedia® is a registered trademark of the Wikimedia Foundation, Inc., a non-profit organization.

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

astra daihatsu motor

Astra Daihatsu Motor
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

PT Astra Daihatsu Motor atau biasa disingkat dengan ADM adalah Agen Tunggal Pemegang Merk mobil Daihatsu di Indonesia. Sebagai ATPM, ADM merupakan satu-satunya perusahaan yang berhak mengimpor, merakit dan membuat kendaraan bermerk Daihatsu di Indonesia. ADM merupakan perusahaan joint venture antara Daihatsu Motor Company, Ltd and PT Astra International Tbk yang berdiri sejak tahun 1978.

Kendaraan bermerk Daihatsu yang di jual di Indonesia dan dipasarkan oleh Astra adalah Daihatsu Zebra, Ceria, Taft, Taruna, Xenia, Terios, Sirion dan yang terbaru adalah Gran Max.

Kendaraan Daihatsu sepenuhnya didistribusikan oleh Astra melalui Divisi Daihatsu Sales Operation yang memiliki 137 jaringan penjualan di seluruh Indonesia, di mana 71 outlet penjualan merupakan cabang langsung dari Astra.
[sunting] Pranala luar

* (id) Situs resmi Astra Daihatsu Motor

Factory.svg Artikel bertopik perusahaan ini adalah sebuah rintisan. Anda dapat membantu Wikipedia dengan mengembangkannya.
Diperoleh dari “http://id.wikipedia.org/wiki/Astra_Daihatsu_Motor”
Kategori: Perusahaan Indonesia | Perusahaan otomotif
Kategori tersembunyi: Rintisan bertopik perusahaan
Peralatan pribadi

* Fitur baru
* Masuk log / buat akun

Ruang nama

* Artikel
* Diskusi

Varian

Tampilan

* Baca
* Sunting
* Versi terdahulu

Tindakan

* ↑

Cari
Cari
Navigasi

* Halaman Utama
* Perubahan terbaru
* Peristiwa terkini
* Halaman sembarang

Komunitas

* Warung Kopi
* Portal komunitas
* Bantuan

Wikipedia

* Tentang Wikipedia
* Pancapilar
* Kebijakan
* Menyumbang

Cetak/ekspor

* Buat buku
* Unduh sebagai PDF
* Versi cetak

Kotak peralatan

* Pranala balik
* Perubahan terkait
* Halaman istimewa
* Pranala permanen
* Kutip halaman ini

* Halaman ini terakhir diubah pada 02:32, 4 Juli 2010.

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

daihatsu taruna

Daihatsu Taruna
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ini adalah halaman drafTerkini (belum ditinjau)
Langsung ke: navigasi, cari
Daihatsu Taruna Daihatsu Terios r blue.jpg
Produsen PT. Astra Daihatsu Motor
Juga disebut Toyota Cami
Dario Terios (China)
Perodua Kembara (Malaysia)
Premier Rio (India)
Masa dalam produksi 1999-2006
Model sebelumnya Daihatsu Feroza
Model berikutnya Daihatsu Terios
Kelas Small SUV
Transmisi 5-speed manual

Daihatsu Taruna adalah mobil dari pabrikan PT. Astra Daihatsu Motor untuk segmen small SUV di Indonesia. Mulai diperkenalan pada tahun 1999. Dibuat berdasarkan chassis dan body Daihatsu Terios, PT. Astra Daihatsu Motor mengganti mesin K3 (1300 cc) dengan tipe HE/ HD (1500 – 1600 cc), menambah jarak sumbu roda mobil, lalu mengkonversi dari front wheel drive ke rear wheel drive dengan parts milik Daihatsu Feroza. Taruna minus seat belt bangku belakang, Airbag, dan ABS dari Terios Jepang.

Produksi mulai berhenti pada akhir tahun 2006 dengan model terakhirnya “Oxxy”, yang berupa minor change dari model sebelumnya.

Trim meliputi C-series dan F-series
Daftar isi
[sembunyikan]

* 1 Sejarah
* 2 C-Series
* 3 F-Series
* 4 Taruna Oxxy

[sunting] Sejarah

* 1999 Dipasarkan di Indonesia dengan trim C-series bermesin karburator (HD-C)
* 2000 F-series mulai dipasarkan dengan mesin karburator (HD-C)
* 2001 Trim C dan F-series menggunakan mesin injection (HD-E)
* 2002 Kedua trim mulai menggunakan mesin full time injection (HE-E)
* 2005 Taruna dengan full minor change, Taruna Oxxy
* 2006 Taruna diberhentikan produksinya sekitar akhir tahun dan digantikan oleh Daihatsu Terios pada 2007

[sunting] C-Series

Trim C-Series sedikit lebih panjang dari Terios di Jepang dan mempunyai bentuk jendela samping yang berbeda. Pintu belakang juga berbeda; untuk Terios Jepang, tinggi pintu berukuran 3/4 bodi bagian belakang; sedangkan untuk Taruna ukurannya hampir sama dengan bodi belakang (begitu juga dengan F-series).

C-series dapat memuat 5 penumpang dewasa, jika ditambah dengan dua kursi paling belakang yang saling berhadapan, bisa untuk menambah dua penumpang berpostur kecil / sedang.
[sunting] F-Series

Trim ini lebih panjang dari C-series dengan 7 penumpang dan bangku paling belakang menghadap ke depan. Dengan bodi yang lebih panjang, memungkinkan untuk memuat lebih banyak penumpang dewasa dan barang bawaan daripada C-series. Untuk trim ini terdapat AC double blower.

Model F-series adalah “Terios” terpanjang yang pernah ada (mulai dari Terios Kid yang hampir berukuran sama dengan Suzuki Karimun).
[sunting] Taruna Oxxy

Taruna Oxxy merupakan model terakhir dari Taruna. Oxxy berhubungan dengan oksigen yang artinya segar, yaitu penyegaran model Taruna dengan beberapa minor change berupa velg 16 inch, rear stop lamp, grill depan, bumper depan, bodykit samping, fog lamp, dan spoiler atas.

Pada Gaikindo 2005, Oxxy tampil dengan lampu depan model proyektor.
Diperoleh dari “http://id.wikipedia.org/wiki/Daihatsu_Taruna”
Kategori: Kendaraan Daihatsu
Peralatan pribadi

* Fitur baru
* Masuk log / buat akun

Ruang nama

* Artikel
* Diskusi

Varian

Tampilan

* Baca
* Sunting
* Versi terdahulu

Tindakan

* ↑

Cari
Cari
Navigasi

* Halaman Utama
* Perubahan terbaru
* Peristiwa terkini
* Halaman sembarang

Komunitas

* Warung Kopi
* Portal komunitas
* Bantuan

Wikipedia

* Tentang Wikipedia
* Pancapilar
* Kebijakan
* Menyumbang

Cetak/ekspor

* Buat buku
* Unduh sebagai PDF
* Versi cetak

Kotak peralatan

* Pranala balik
* Perubahan terkait
* Halaman istimewa
* Pranala permanen
* Kutip halaman ini

Bahasa lain

* Česky
* Deutsch
* English
* Español
* Français
* Italiano
* 日本語
* Nederlands
* Polski
* Português
* Русский
* Türkçe

* Halaman ini terakhir diubah pada 21:12, 26 Juni 2010.

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

daihatsu

Daihatsu
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ini adalah halaman drafTerkini (belum ditinjau)
Langsung ke: navigasi, cari
Daihatsu Motor Co., Ltd.
Daihatsu logo
Jenis Perusahaan Umum (TYO: 7262)
51.2% kepemilikan oleh Toyota
Industri Automobile manufacturing
Didirikan 1 Maret, 1907
Tokoh penting Kousuke Shiramizu (Chairman)
Teruyuki Minoura (Presiden)
Pendapatan 1,348 milyar USD (2006)
Laba bersih 4 milyar USD (2006)
Karyawan 11,873
Situs web Daihatsu.com

Daihatsu Motor Co., Ltd. (ダイハツ工業株式会社, Daihatsu Kōgyō Kabushiki-gaisha ?, TYO: 7262, OSE: 7262) adalah perusahaan produsen mobil Jepang yang bertarget pasar mobil kecil/kompak dengan kapasitas mesin antara 850cc – 1600cc. Dengan slogan barunya, “We Do Compact”, produk-produk lamanya yang terkenal, antara lain Taft, dihentikan mulai tahun 2002.
Daftar isi
[sembunyikan]

* 1 Sejarah singkat Daihatsu di Jepang
* 2 Model mobil Daihatsu di pasaran Indonesia
* 3 Referensi
* 4 Pranala luar

[sunting] Sejarah singkat Daihatsu di Jepang

* 1907 Hatsudoki Seizo Co., Ltd. didirikan
* 1951 Penggantian nama perusahaan dengan: Daihatsu Motor Co., Ltd.
* 1967 Bekerja sama dengan Toyota Motor Corporation
* 1992 Daihatsu USA kolaps pada Februari
* 1999 Menjadi anak perusahaan dari Toyota Motor Corporation
* 2006 Maret. Berhenti dari Australia

[sunting] Model mobil Daihatsu di pasaran Indonesia

* Ceria
* Charade
* Charmant
* Classy
* Fellow Max
* Feroza
* Gran Max
* Hijet
* Luxio Varian lebih mewah dari Daihatsu Gran Max
* Rocky
* Sirion
* Taft
* Taruna
* Terios (berbagi chassis yang sama dengan Toyota Rush)
* Xenia (berbagi chassis yang sama dengan Toyota Avanza)
* YRV
* Zebra

[sunting] Referensi
[sunting] Pranala luar
Portal Osaka
Portal Perusahaan

* (ja) Daihatsu (situs resmi)
* (en) Daihatsu (Situs resmi)
* Daihatsu UK (UK site)
* Daihatsu LT (LT site)
* Daihatsu Passion Daihatsu News Blog
* Daihatsu Luxio Crossover-Look 2010 Hypotetical Car. From a blog, ilmuiman.net, Indonesia.

[sembunyikan]
l • b • s
Industri mobil di Jepang
Marques
ASL · Daihatsu · Dome (Jiotto · Hayashi) · Honda (Acura) · Isuzu · Kojima · Mitsuoka · Mazda (Amati · Autozam · Eunos · Efini · Xedos) · Mitsubishi Motors · Nissan (Datsun · Infiniti · Prince) · UD Nissan Diesel · Otomo · Subaru · Suzuki (Hope) · Tommy Kaira · Toyota (Hino Motors · Lexus · Scion · Sigma · TOM’S) · Yamaha
Asosiasi
Japan Automobile Manufacturers Association
Diperoleh dari “http://id.wikipedia.org/wiki/Daihatsu”
Kategori: Perusahaan yang diperdagangkan di Bursa Saham Tokyo | Toyota | Perusahaan otomotif | Produsen mobil

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

toyota avanza

Toyota Avanza
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ini adalah halaman drafTerkini (belum ditinjau)
Langsung ke: navigasi, cari
Toyota Avanza 2007
Toyota Avanza
Juga disebut: Daihatsu Xenia
Produsen: Indonesia: Astra Daihatsu
Malaysia: Perodua Manufacturing Sdn. Bhd
Masa produksi: 2003 – sekarang
Kelas: MPV
Bentuk bodi: 5 Door
Tata letak: FR layout
Mesin: Bensin:
1.0 L I3 DOHC EFI VVTi
1.3 L I4 DOHC EFI VVTi
1.5 L I4 DOHC EFI VVTi
Transmisi: 5-speed manual
4-speed automatic
Jarak sumbu roda: 2,655 mm
Panjang: 4,120 mm
Lebar: 1,630 mm
Tinggi: 1,695 mm
Kapasitas tangki: 45 Liter

Toyota Avanza adalah mobil yang diproduksi di Indonesia oleh pabrikan Daihatsu, yang di pasarkan dalam dua merk yaitu Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia. Mobil ini diluncurkan saat Gaikindo Auto Expo pada 2003 dan terjual 100.000 unit pada tahun tersebut. Nama “Avanza” berasal dari bahasa Italia avanzato, yang berarti “peningkatan”.

Versi khusus dari Avanza (S Type) diluncurkan pada akhir 2004 dengan menggunakan mesin VVTi Toyota. Peluncuran versi ini juga ditujukan sebagai “Test Market” bagi rencana pengembangan All Avanza-Xenia VVTi dan Automatic Edition. Edisi khusus ini juga dilengkapi dengan transmisi otomatis. Hanya 200 unit Avanza (S Type) yang diproduksi.

Pada akhir tahun 2006, diluncurkan New Avanza-Xenia dengan perubahan tampilan, aksesoris, peningkatan performa serta mesin baru berteknologi VVTi yang melengkapi semua versi. Pada akhir tahun 2006 juga diluncurkan New S-Type (1.5 S VVTi) yang merupakan versi terlengkap dengan mesin berkapasitas 1500cc VVTi, Rear Parking Sensor, teknologi pengereman ABS serta Alloy 15″ Velg Wheels. Mesin 1500cc VVTi yang digunakan oleh Toyota Avanza memiliki spesifikasi yang sama persis dengan Toyota Rush. New S-Type tersedia dalam dua pilihan transmisi, manual dan automatic.

Toyota Avanza juga dipasarkan di sejumlah negara Asia Pasifik seperti Malaysia (Versi 1.5G dilengkapi dengan Airbag), Thailand, dan Filipina, selain itu juga dipasarkan di Afrika Selatan dan Mexico. Sementara Daihatsu Xenia juga dijual di Republik Rakyat Cina dengan konfigurasi kapasitas mesin 4 silinder 1500cc seperti Avanza.

Daftar isi
[sembunyikan]

* 1 Tipe
o 1.1 Toyota
o 1.2 Daihatsu
* 2 Fitur
o 2.1 Standard
o 2.2 Model 1500cc
o 2.3 Paket Asesoris
o 2.4 Paket Pilihan dan Modifikasi
* 3 Lihat pula
* 4 Pranala luar
* 5 Referensi

[sunting] Tipe

Baik Toyota Avanza maupun Daihatsu Xenia, keduanya menggunakan basis chassis dan body yang sama dan diproduksi oleh Astra Daihatsu dibawah supervisi Toyota Astra Motor. Untuk mesin 1300cc(K3-VE) Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia menggunakan mesin yang sama. Perbedaan keduanya terdapat pada kelengkapan tambahan, kualitas interior dan ragam asesoris. Toyota Avanza juga diekspor ke Malaysia dalam bentuk Completely Knock Down dan dirakit oleh pabrik Perodua Manufacturing Sdn. Bhd.

Saat ini Toyota Avanza mengkhususkan diri pada 2 jenis kapasitas mesin (4 silinder 1300cc, dan 4 silinder 1500cc), sedangkan model kembar dari Avanza yaitu Daihatsu Xenia menggunakan 2 jenis mesin yang berkapasitas lebih rendah (3 silinder 1000 cc, dan 4 silinder 1300 cc). Mesin K3-VE dan 3SZ-VE identik dengan mesin yang digunakan oleh Daihatsu GranMax.

Tipe Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia dibawah ini merupakan varian resmi yang dijual untuk pasar di Indonesia. Varian, performa, asesoris dan kelengkapan dapat berbeda di setiap negara.
[sunting] Toyota

Dipasarkan oleh Dealer Auto2000, Tunas Toyota, Nasmoco dan Astrido Toyota

* Avanza 1.3E (1300cc) I4 Engine K3-VE/16 Valves DOHC EFI VVTi – Manual (86 hp)
* Avanza 1.3G (1300cc) I4 Engine K3-VE/16 Valves DOHC EFI VVTi – Manual (86 hp)
* Avanza 1.3S (1300cc) I4 Engine K3-VE/16 Valves DOHC EFI VVTi – Automatic (86 hp, Edisi Khusus – Tidak Lagi Diproduksi)
* Avanza 1.5S (1500cc) I4 Engine 3SZ-VE/16 Valves DOHC EFI VVTi ABS – Manual dan Automatic (110 hp)

[sunting] Daihatsu

Dipasarkan oleh Dealer Daihatsu Astra International (DAI), Tunas Daihatsu, Nasmoco dan Astrido Daihatsu

* Xenia 1.0Mi (1000cc) I3 Engine EJ-VE/12 Valves DOHC EFI VVTi – Manual (50 hp)
* Xenia 1.0Li (1000cc) I3 Engine EJ-VE/12 Valves DOHC EFI VVTi – Manual (50 hp)
* Xenia 1.3Xi (1300cc) I4 Engine K3-VE/16 Valves DOHC EFI VVTi – Manual (86 hp)

[sunting] Fitur
[sunting] Standard

Fitur yang tertera di bawah ini merupakan kelengkapan standar yang terdapat pada seluruh versi dan model Toyota Avanza maupun Daihatsu Xenia (VVTi Series) yang diproduksi mulai akhir tahun 2006 hingga saat ini.

* 13″ Velg Wheels (1000cc models)
* 14″ Velg Wheels (1300cc models)
* 3-spoke Urethane Steering Wheels
* Collapsible Steering Column
* 4-speaker audio system with radio and Cassette Playback
* 50:50 folding 2nd row seats
* 100:0 folding 3rd row seats
* Hydrolic Power Steering System
* Indiglow Speedometer
* RPM Indicator Meter (1300cc and 1500cc models)
* MacPherson Strut Suspension
* All windows equipped with power windows (kecuali tipe Mi)
* Warning lights on information meters for various safety and engine systems
* Air-conditioning with rear blower (Toyota Avanza 1.3G and 1.5S)
* Rear right-left side console box (Hanya tersedia di tipe-tipe Toyota Avanza)
* Global Outstanding Assessment (GOA) body
* 3-Point Guard Seat Belts
* Alarm system with engine immobiliser, siren, cabin sensors, and auto door locks
* Foglamps and high-mount stop light
* Child Lock Protector
* Outer Mirror with turning signal
* Rear and front Wiper

[sunting] Model 1500cc

Fitur yang tertera di bawah ini merupakan kelengkapan yang hanya terdapat pada versi dan model Avanza yang berkapasitas mesin 1500cc VVTi (Avanza S-Type) yang diproduksi mulai akhir tahun 2006 hingga saat ini.

* 15″ wheels (1500cc models)
* Chromed Front Grille With 2 Row Ornament, door handles, backdoor garnish, shift bang
* Anti Lock Braking System (ABS) [1]
* Digital Tripmeter
* Digital Clock
* Silver Paint Instrument Panel
* Rear Parking Sensors
* Outer Side Electric Mirror with turning signal
* Rear Window Defogger
* Built-in Front Side Double Stereo Tweeter
* 2 Din Head Unit CD-Cassete Player With MP3 Playback
* Indiglow Speedometer with Gear Shift Indicator (In Automatic Transmission Only)
* Genuine Toyota Side Visor
* All Seat Head Rest
* All Seat Safety Belt
* Front and rear bumper spoiler
* Side Skirting

[sunting] Paket Asesoris

Item-item yang tertera di bawah ini merupakan paket asesoris dan variasi tambahan yang dapat di gunakan dan dipasang pada seluruh versi dan model Avanza ataupun Xenia (VVTi Series) yang diproduksi mulai akhir tahun 2006 hingga saat ini.

* Front and rear bumper spoiler
* Side Skirting
* Front and rear bumper guard
* Muffler cutter
* Rear Step Cover
* Roof Rack
* Body Side protection list
* Ornament Assy Back Door
* Windows Side Visor
* Cargo Net

[sunting] Paket Pilihan dan Modifikasi

Item-item yang tertera di bawah ini merupakan paket modifikasi yang telah dan pernah diinstalasikan ke Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia. Paket-paket tersebut di bawah juga telah tersedia versi khusus Avanza-Xenia yang dapat dengan mudah diinstalasikan.

* Super Charger
* Turbo Charger
* SRS Airbag
* Water Injection
* Continuously Variable Transmission (CVT Matic)
* Electric Power Steering System
* Auto Retractable Mirror

[sunting] Lihat pula

* Daftar kendaraan Toyota.

[sunting] Pranala luar

* Forum AvanzaXenia.net
* Avanza-Xenia Indonesia Club Website
* Forum Avanza-Xenia Indonesia Club
* Xenia Avanza Forum
* AXIC @ Multiply
* Avanza Owner Malaysia
* Avanza Club Thailand
* AXIC Bangsawan Chapter
* AXIC Pakubuwono Chapter
* AXIC Metrostar Chapter
* AXIC StarXi Chapter
* XeniaVanza Owner Club Indonesia (X-VOC)

[sunting] Referensi

1. ^ Howstuffworks article on ABS

Diperoleh dari “http://id.wikipedia.org/wiki/Toyota_Avanza”
Kategori: Kendaraan Toyota

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

toyot kijang

Toyota Kijang
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ini adalah halaman drafTerkini (belum ditinjau)
Langsung ke: navigasi, cari

Untuk kegunaan lain dari Kijang, lihat Kijang (disambiguasi).

Toyota Kijang Innova Kijang Innova
Produsen Toyota
Juga disebut Unser, Zace, Tamaraw Revo, Qualis, dan Condor
Masa dalam produksi . 1977–saat ini
Transmisi Manual & Otomatis
Tinggi l I

Toyota Kijang adalah model kendaraan niaga dan keluarga buatan Toyota yang merupakan kendaraan paling populer untuk kelas MiniBus di Indonesia. Toyota Kijang hadir di Indonesia sejak tahun 1977 dan saat ini merupakan salah satu model yang diusung Toyota dan paling laku di negara tersebut. Kini mobil ini dapat ditemukan dengan mudah di seluruh pelosok Indonesia.

Kesuksesan Toyota Kijang telah berdampak dengan munculnya mobil-mobil sejenis yang meniru konsep dari Toyota Kijang (terutama dari segi nama hewan), misalnya Isuzu Panther dan Mitsubishi Kuda. Selain di Indonesia, sebelum hadirnya generasi “Innova”, Toyota Kijang juga dijual di Malaysia dengan nama “Unser”.
Daftar isi
[sembunyikan]

* 1 Sejarah
o 1.1 Generasi I (1977-1980)
+ 1.1.1 Sejarah Produksi
+ 1.1.2 Unit Produksi
+ 1.1.3 Konsep Produksi
o 1.2 Generasi II (1981-1985)
+ 1.2.1 Sejarah Produksi
+ 1.2.2 Konsep Produksi
o 1.3 Generasi III (1986-1996)
o 1.4 Generasi IV (1997-2004)
o 1.5 Generasi V (2004-saat ini)
+ 1.5.1 Konsep Produksi
+ 1.5.2 Penyempurnaan Produksi
* 2 Total penjualan
* 3 Ekspor
* 4 Lihat pula
* 5 Pranala luar

[sunting] Sejarah
[sunting] Generasi I (1977-1980)
[sunting] Sejarah Produksi

Peluncuran perdana dari Toyota Kijang generasi pertama adalah pada tahun 1977. Dimana saat itu terdapat keraguan dari para perancangnya, tentang apakah Kijang dapat diterima oleh pasar Indonesia. Keraguan tersebut disebabkan karena Mitsubishi Colt merupakan jenis kendaraan yang mendominasi pasar mobil mini bus pada saat itu. Generasi pertama Toyota Kijang menerapkan konsep pickup dengan bentuk kotak mendasar. Model ini sering dijuluki “Kijang Buaya” karena tutup kap mesinnya yang dapat dibuka sampai ke samping. Kijang generasi perdana ini diproduksi hingga pada tahun 1980.
[sunting] Unit Produksi

Pada tahun pertama peluncurannya, total produksi Kijang generasi pertama hanya berjumlah 1.168 unit. Dimana tahun berikutnya, 1978, jumlahnya meningkat menjadi 4.624 unit. Jumlah produksi Kijang terus meningkat dari tahun ke tahun. Kehadiran Kijang sebagai kendaraan multifungsi atau serbaguna yang mudah perawatannya membuat permintaan terus meningkat. Toyota Kijang lahir sebagai kendaraan dengan konsep Basic Utility Vehicle. Cocok sebagai kendaraan dengan konsep serba guna dan mudah untuk dirawat. Sejalan dengan peraturan pemerintah Indonesia untuk menerapkan konsep pembangunan ekonomi melalui pengembangan motorisasi dan otomotif di Indonesia, khususnya melalui konsep Kendaraan Bermotor Niaga Serbaguna (KBNS).
[sunting] Konsep Produksi

Mobil dengan kode produksi KF10 ini nyaris berbentuk mirip dengan kotak buah yang ditempeli dengan 4 buah roda dan jendela yang ditutupi dengan terpal pada sisi-sisi pinggirnya. Kijang Generasi I ini dikenal masyarakat sebagai Kijang Buaya karena model buka-tutup kap mesin depan pada hidung mobil (bonnet) yang mirip dengan mulut buaya apabila kap mesin depan sedang dibuka. Rancangan awal kendaraan ini sangatlah sederhana. Kijang ini memiliki pintu yang seolah-olah ditempelkan begitu saja dengan badannya dengan engsel pintu yang mirip engsel pintu rumah yang berbunyi mendecit bila dibuka.Terlebih lagi pada saat itu, pintu mobil tidak dilengkapi kunci apalagi alarm sebagai sistem keamanannya meski pada generasi selanjutnya yang sudah dimodifikasi, dilengkapi dengan kunci pintu serta engkol pintu yang masih mirip pintu rumah serta kaca pada pintu mobil.

Posisi pengemudi pada kijang ini terletak terlalu ketengah dengan tongkat perseneling untuk transmisi mesin yang sulit dijangkau. Mesin yang digunakan menggunakan mesin Toyota Corolla pada zamannya dengan tipe 3K berkapasitas 1200 cc dengan transmisi 4 percepatan. Selain keluar dengan tipe mobil bak terbuka (pick up), mobil kijang ini dimodifikasi menjadi mobil penumpang terutama dilakukan oleh perusahaan perusahaan karoseri mobil seperti halnya mobil mobil niaga pada masa itu dimana rancangan bodi tidak ditangani pabriknya langsung. Sebagai contoh, mobil ini digunakan sebagai mobil penumpang angkutan umum di kota Balikpapan pada tahun-tahun 1980-1986.
[sunting] Generasi II (1981-1985)

Generasi II mulai dijual pada September 1981. Bentuk model ini tidak terlalu berbeda dibandingkan dengan generasi sebelumnya, namun memiliki beberapa perubahan yang di antaranya adalah peningkatan kapasitas silinder mesin menjadi 1.300 cc (naik 100 cc). Kapasitas ini kemudian dinaikkan lagi hingga 1.500 cc.
[sunting] Sejarah Produksi

Mobil ini, walaupun disebut sebut memiliki banyak perubahan, bentuknya masih ada kesamaan dengan kijang buaya. Lampu mobil masih bulat di samping depan kanan-kiri dan gril masih sederhana dengan tulisan TOYOTA pada bagian depan. Garis pada bonnet juga masih simpel dan curam. Meski bukaan pada tutup kap mesin tidak lagi bukaan penuh hingga bagian tepi hidung mobil (bonnet) seperti halnya kijang sebelumnya.
[sunting] Konsep Produksi

Mobil dengan kode rangka KF20 ini akrab sebagai Doyok (sebutan yang diambil dari sebuah serial kartun bertokoh Doyok pada harian pos kota) sehingga dikenal juga sebagai Kijang Doyok. Pintu lebih manis dengan dilengkapi kaca dengan engsel tidak lagi mirip engsel pintu rumah dan dilengkapi kunci pada tahun 1982. Dengan mesin 4K berkapasitas 1300 cc, transmisi masih 4 percepatan. Suspensi masih double wishbone dengan per daun pada bagian depan dan per daun under axle (dibawah gardan) pada bagian belakang mobil.

Perjalanan mobil ini juga diiringi perkembangan baru seperti halnya disempurnakannya transmisi dan diferential sekaligus menambah booster rem pada tahun 1983. Toyota juga dikenal dalam perencanaan produknya sampai 5 tahun berikutnya yang dapat dilihat melalui pengembangan mobil ini. Pada tahun 1984 mengadakan perubahan pada gril dan bumper.

Sampai tahun 1985, permintaan mobil ini tetap tinggi, sampai akhirnya Toyota melakukan perubahan pada mesin yang kemudian memakai tipe 5K dengan kapasitas 1500 cc namun irit dalam pemakaian.
[sunting] Generasi III (1986-1996)
Kijang Generasi III

Pada tahun 1986 model generasi ketiga dilempar ke pasaran. Kijang generasi ini bentuknya lebih melengkung pada lekukannya sehingga tampak lebih modern. Model ini hingga saat ini masih banyak digunakan di jalanan di Indonesia meski tidak lagi diproduksi.

Pada generasi ini, konsep kijang sebagai kendaraan angkut mulai bergeser sebagai kendaraan penumpang sekalipun banyak Kijang generasi sebelumnya juga dimodifikasi sebagai kendaraan penumpang. Pada masa ini, bisa dikatakan sebagai generasi kejayaan Kijang sebagai mobil penumpang, terutama sebelum banyak mobil penumpang Built Up impor meramaikan pasar kendaraan di Indonesia serta puncak dominasi Toyota atas model-model kuat seperti Mitsubishi Colt L300 dan minibus tanpa bonnet lainnya seperti Suzuki Carry dan Daihatsu Zebra dimana Kijang menjadi pilihan kuat konsumen saat itu. Toyota mengeluarkan dua tipe Kijang pada generasi ini yakni tipe Kijang Super (1986-1992) dan Kijang Grand (1992-1996) dengan memiliki life cycle cukup panjang (hampir satu dekade) dibandingkan generasi lalu.

Desain mobil ini memiliki bentuk lebih manis dan halus dibandingkan generasi lalu yang kaku mirip kotak sabun. Teknologi full pressed body diperkenalkan untuk menekan penggunaan dempul dalam proses pembuatannya hingga 2-5 kg dempul per mobil. Mesin masih memakai tipe 5K namun memiliki daya kuda (horse power) yang lebih tinggi yakni 63 hp dari sebelumnya 61 hp. Transmisi menggunakan 5 percepatan, yang sebelumnya memakai 4 percepatan.

Setelah Agustus 1992, Toyota memasuki generasi perbaikan bodi mobil yang disebut sebagai Toyota Original Body. Sebuah proses pembuatan bodi mobil dengan mesin press dan metode las titik. Sampai saat ini, bisa dikatakan satu-satunya Kijang yang bebas dempul.

Sementara untuk versi Grand terdapat berbagai perubahan khususnya pada lampu depan, gril dan penambahan double blower juga ditambahkan power steering pada kemudi yang meringankan pengemudi. Dan sampai saat ini, Kijang jenis ini (Super maupun Grand) masih banyak di pasaran konsumen dan masih dihargai mahal.

Selain Itu Kijang Generasi Ke Tiga Juga Menyediakan Banyak Rentang Varian Seperti:LX, LSX, LGX (untuk sasis panjang) SX, SSX, SGX (sasis pendek), khusus LX dan SX(Tipe Standar)transmisi menggunakan 4-speed dan menggunakan dasbor konvensional.
[sunting] Generasi IV (1997-2004)
Kijang Generasi IV

Setelah sepuluh tahun bertahan dengan rancangan generasi ketiga, Kijang meluncurkan model berikutnya dengan perubahan pada eksterior dan interiornya yang lebih aerodinamis. Model ini akrab dipanggil “Kijang Kapsul”.

Mulai generasi keempat kijang ini, dominasi Jepang semakin besar. Kalau sebelumnya Toyota Astra Motor memanfaatkan perakitan bodi mobil banyak menggunakan karoseri. Pada generasi ini sudah dikatakan menyiratkan mobil yang sesungguhnya. Desainnya membulat seperti kapsul dan lebih aerodinamis dan menjadi loncatan desain pada masanya. Pada kijang yang dikenal sebagai kijang baru ini, Toyota mengeluarkan dua tipe mesin yakni Mesin bensin 1800cc (tipe 7K) seperti generasi-generasi sebelumnya dan Mesin diesel 2500cc (tipe 2L) yang membuat persaingan dengan Isuzu Panther untuk mobil keluarga bermesin diesel yang saat itu mendominasi pasaran.

Pada Kijang versi tahun 1997-2000, mesin bensin menggunakan karburator, baru pada akhir tahun 2000 tersedia mesin bensin dengan sistem injeksi elektronik, Electronic Fuel Injection(EFI). Ada dua pilihan untuk mesin bensin EFI, yaitu 7K-E dengan kapasitas 1800cc bertenaga 80 hp dan 1RZ-E dengan kapasitas 2000 cc Yang Diambil Dari Toyota Hilux. Meskipun mesin 1RZ-E secara teknologi lebih canggih jika dibandingkan dengan mesin 7K-E, namun mesin bensin 2000cc ini kurang laku di pasaran indonesia karena (konsumsi) bahan bakarnya dinilai lebih boros dibandingkan dengan tipe 7K-E.

Dan terakhir pada generasi ini muncul New Kijang dengan merubah desain lampu dan seatbelt (sabuk pengaman) pada jok penumpang bagian tengah. Selebihnya hampir sama dengan sebelumnya.

Selain Itu Pada Versi Kijang Kapsul Menyediakan Tambahan Varian Krista Dan Rangga. Krista Menggunakan Sasis Panjang Sedangkan Rangga Sasis Pendek
[sunting] Generasi V (2004-saat ini)
Kijang Innova (Generasi Terakhir)

Lihat juga : Toyota Kijang Innova

Kijang kembali diperbaharui pada tahun 2004 dan dipasarkan dengan nama “Kijang Innova”. Selain di Indonesia, model ini juga dipasarkan ke pasar luar negeri dengan nama “Innova” (tanpa “Kijang”). Model ini telah mengalami perubahan yang cukup drastis dibandingkan dengan model dari generasi sebelumnya. Jika pada awal konsep Kijang generasi pertama adalah Basic Utility Vehicles atau kendaraan kelas bawah, maka Kijang generasi V lebih dikategorikan sebagai kendaraan kelas menengah. Bentuk model fisiknya jauh lebih modern dan futuristik, terutama dibagian depan kendaraan, dimana tidak lagi menonjolkan bentuk lekukan tajam seperti pada model-model sebelumnya.
[sunting] Konsep Produksi

Model ini dikeluarkan oleh Toyota Astra Motor pada akhir tahun 2004, yang dipasarkan dengan konsep mobil keluarga jenis MPV (Multi Purposes Vehicle) masa kini, dengan bentuk bodi yang lebih aerodinamis beserta kenyamanan setaraf dengan sedan mewah. Posisi pengendaraan lebih akurat, letak shift knob terjangkau dan panel instrumen yang lebih user friendly. Generasi ini menerapkan Mesin VVT-i 2000 cc dengan jenis 1TR-FE berkatup 16 DOHC dengan tenaga yang jauh lebih besar daripada Kijang generasi sebelumnya, yaitu sebesar 136 hp, menggantikan jenis K/RZ Dan L pada generasi sebelumnya. Kijang generasi ini dirancang dengan sistem Direct Ignition System (DIS) dan merupakan penerapan dari teknologi pedal gas tanpa kabel atau Throttle Control System-Inteligent dan dilengkapi oleh mesin membujur dengan penggerak roda belakang (Rear Wheel System).
[sunting] Penyempurnaan Produksi

Menggunakan Suspensi Independen Double Wishbone dengan per keong pada bagian depan (Coil Spring) dan 4-link Lateral Rod Rigid Axle pada bagian belakangnya, Kijang generasi ini dapat meredam guncangan lebih nyaman. Chasis masih menggunakan Ladder Bar namun beban suspensi dapat didistribusikan secara merata keseluruh bagian badan mobil sehingga Body Roll dan tingkat Pitching semakin kecil atau sudut geometri suspensi lebih handal ketimbang kijang generasi sebelumnya karena titik jatuh suspensi yang lebih akurat berbanding antara panjang dan lebar mobil.

Penyempurnaan lain terdapat dibagian kemudi. Pengendara dapat lebih akurat mengarahkan kemudi disetiap tikungan. Stabilitas arah kemudi lebih handal karena menggunakan model Rack-and-Pinion dengan Engine Speed Sensing Power Steering sehingga mobil mudah dikendalikan dalam kecepatan 120 km/jam pada tikungan S maupun belokan memutar 270 derajat sekalipun. Kijang generasi ini mengusung dua jenis transmisi, baik yang menggunakan transmisi otomatis maupun transmisi manual. Beberapa teknologi pada Kijang Innova yang tidak ditemui pada generasi sebelumnya menurut klaim Toyota Astra Motor adalah:

* Mesin dengan VVT-i

VVT-i atau Variable Timing Intelligent berupa controller yang dipasang dibagian chamshaft intake yang bertugas untuk mengatur Timing Chamshaft Intake dan menyesuaikan terhadap perubahan kondisi mesin. Berbagai sensor mesin lainnya (suhu, rem, gas, dan lain-lain) bertugas memberikan informasi kepada ECU (Engine Control unit) agar dapat melakukan pengukuran konsumsi jumlah bahan bakar dengan udara yang diperlukan Injector dan sesuai dengan tingkat kebutuhan dari proses tersebut. Dengan penerapan metode ini, dapat menghasilkan proses pembakaran yang relatif lebih efisien. Kondisi tersebut dimungkinkan karena proses konsumsi bahan bakar dikerjakan dengan lebih sempurna, sesuai dengan kebutuhan mesin, dan pada akhirnya menghasilkan sisa emisi gas buang yang lebih rendah.

* Mesin Diesel D4D

D4D atau juga disebut Direct Four Stroke Turbo Commonrail Injection . Mesin ini menggunakan sistem injeksi Commonrail dimana bahan bakar solar akan dihisap oleh pompa bahan bakar melalui saringan bahan bakar (fuel filter) agar dapat menghasilkan kualitas bahan bakar solar dengan tingkat emisi gas buang yang sangat rendah. Bahan bakar ditekan pada jalur sebelum injektor Piezo dengan tekanan tinggi sebelum ECU memerintahkan untuk diinjeksikan ke dalam ruang bakar. Sistem commonrail akan mengatur laju tekanan bakan bakar secara elektronik, baik dari sisi banyaknya maupun waktu penyemprotan bahan bakar. Bahan bakar disemprotkan melalui injektor berlubang 6 dengan diameter 0.14 mm. Pada mesin ini terdapat ECU 32 bit yang berfungsi sebagai sensor utama mesin. Keunggulan mesin ini adalah akselerasi & performa yang optimal, beserta tingkat getaran & suara mesin yang lebih halus yang dapat dihasilkan beserta dengan tingkatan jumlah emisi gas buang yang lebih rendah.

* Anti Maling

Mobil ini dilengkapi dengan Theft Different System yang biasa disebut Engine Immobilizer System. Fitur ini mencegah mesin hidup apabila kode ID kunci tidak sesuai dengan yang terdapat di ECU. Sistem ini menggunakan Chip Transponder pada setiap anak kuncinya. Dimana coil yang dipasang pada setiap rumah kunci, amplifier dan Transfonder Key ECU, akan menolak menyalakan mesin apabila kode ID yang didapatkan tidak sesuai dengan kode ID yang terdapat pada kuncinya. Sebagai contoh apabila mobil dipaksa untuk dibuka dengan kunci palsu atau kunci T.

* Single Belt

Penggunaan Single Belt mengurangi panjang dimensi mesin, bobot mesin, jumlah komponen dan beban kerja mesin dibandingkan dengan 3 belt (AC, power steering dan altenator) pada generasi sebelumnya.

* Pedal Gas Elektronik

Sistem pedal gas (Electronics Throtle Control System ETCS-i) membuat generasi ini dilengkapi sensor pedal gas yang dapat mengubah setiap gerak magnetik menjadi sinyal elektrik untuk dikirim ke ECU, dimana ECU akan menghitung setiap pembukaan throttle valve lewat motor penggeraknya yang terletak di throttle body agar lebih optimal untuk setiap kondisi jalan.

Bila terjadi malfungsi pada salah satu sensor, ECU akan memerintahkan throttle body bekerja pada mode limp (minimal) agar mobil tetap bisa dijalankan.

* Sensor Ultrasonic

Sensor ini digunakan untuk memudahkan pengedara saat parkir, sensor ini terletakkan pada bumper belakang yang akan memberikan peringatan kepada pengendara apabila mendekati benda atau rintangan dengan radius deteksi berjarak 150 cm dan tinggi antara 22-82 cm.
[sunting] Total penjualan

* Generasi I: 26.806 unit
* Generasi II: 84.068 unit
* Generasi III: 509.687 unit
* Generasi IV: 429.674 unit

[sunting] Ekspor

Kijang Generasi IV yang diluncurkan pada tahun 1997 diekspor secara utuh (completely built-up/CBU) ke Brunei Darussalam, Pasifik Selatan, Papua Nugini, dan Timor Timur, serta secara terurai (completely knocked-down/CKD) ke Afrika Selatan, Malaysia, Filipina, dan Taiwan. Nama-nama Kijang versi ini di luar negeri: Unser (Malaysia), Zace (Taiwan), Tamaraw Revo (Filipina), Qualis (India), dan Condor di Afrika Selatan.

Mesin dan Kijang CKD tersebut diekspor ke Filipina dan Vietnam. Mesin Kijang 7K CKD diekspor ke Jepang dan blok silinder 5K diekspor ke Jepang. Total nilai ekspor Toyota Kijang mencapai 715.000.000 dolar AS.

Kijang Innova diekspor ke Malaysia, Thailand, dan Brunei Darusallam dan direncanakan juga mencapai negara ASEAN lainnya, Timur Tengah dan Oseania.
[sunting] Lihat pula

* Toyota Avanza – diluncurkan dalam tenggat waktu yang berdekatan namun lebih mengarah ke segmen bawah.
* Isuzu Panther
* Mitsubishi Kuda

[sunting] Pranala luar

* (id) Sejarah Toyota Kijang di situs web Toyota Indonesia
* (id) http://www.kompas.com/kompas-cetak/0310/03/Otomotif/601719.htm
* (id) http://www.suarakarya-online.com/news.html?id=72449

Diperoleh dari “http://id.wikipedia.org/wiki/Toyota_Kijang”
Kategori: Kendaraan Toyota

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

toyota

Toyota
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ini adalah halaman drafTerkini (belum ditinjau)
Langsung ke: navigasi, cari
Untuk kegunaan lain dari Toyota, lihat Toyota (disambiguasi).
Toyota Motor Corporation
Toyota Jidosha Kabushiki-gaisha
トヨタ自動車株式会社
Logo Toyota
Jenis Publik (TYO: 7203) & (NYSE: TM)
Industri Automotive

Robotics Financial services
Biotechnology
Didirikan 1937
Pendiri Kiichiro Toyoda
Kantor pusat Toyota City, Japan;
Tokyo, Japan
Tokoh penting Kiichiro Toyoda (Pendiri),
Fujio Cho (Chairman dan Representative Director),
Katsuaki Watanabe (Vice chairman dan Representative Director),
Akio Toyoda (President dan Representative Director),
Shoichiro Toyoda (Honorary Chairman)[1]
Produk Economy/mainstream/luxury vehicles
Pendapatan Red Arrow Down.svg USD $203,26 miliar (2009)[2]
Laba usaha Red Arrow Down.svg USD $-4,56 miliar (2009)[2]
Laba bersih Red Arrow Down.svg USD $-4,33 miliar (2009)[2]
Jumlah ekuitas Red Arrow Down.svg USD $-5,54 miliar (2009)[2]
Karyawan 316.121[3]
Anak perusahaan 522
Situs web Toyota Worldwide

Toyota Motor Corporation (TMC) (dalam bahasa Jepang: トヨタ自動車株式会社) TYO: 7203.T, NYSE: TM, LSE: TYT), adalah sebuah perusahaan mobil di Jepang, yang berpusat di Toyota, Aichi, memberikan pelayanan finansial, dan juga berpartisipasi dalam bidang bisnis lainnya. TMC merupakan anggota dari Grup Toyota dan memproduksi mobil dengan merek Toyota dan Lexus, dan memiliki sebagian besar dari Daihatsu.
Daftar isi
[sembunyikan]

* 1 Sejarah
* 2 Lexus
* 3 Lihat pula
* 4 Pranala luar
o 4.1 Data
* 5 Referensi

[sunting] Sejarah

Toyota Motor Corporation didirikan pada September 1933 sebagai divisi mobil Pabrik Tenun Otomatis Toyota. Divisi mobil perusahaan tersebut kemudian dipisahkan pada 27 Agustus 1937 untuk menciptakan Toyota Motor Corporation seperti saat ini.

Berangkat dari industri tekstil, Toyota menancapkan diri sebagai salah satu pabrikan otomotif yang cukup terkemuka di seluruh dunia. Merek yang memproduksi 1 mobil tiap 6 detik ini ternyata menggunakan penamaan Toyota lebih karena penyebutannya lebih enak daripada memakai nama keluarga pendirinya, Toyoda. Inilah beberapa tonggak menarik perjalanan Toyota.

Toyota merupakan pabrikan mobil terbesar ketiga di dunia dalam unit sales dan net sales. Pabrikan terbesar di Jepang ini menghasilkan 5,5 juta unit mobil di seluruh dunia. Jika dihitung, angka ini ekuivalen dengan memproduksi 1 unit mobil dalam 6 detik.

Toyota sendiri didirikan oleh Sakichi Toyoda, yang berawal dari sebuah industri tekstil (Marimutu Sinivasan, pendiri Texmaco, usahawan besar tekstil di Indonesia, berusaha menirunya dengan mengembangkan sektor otomotif bermerek PERKASA).

Dibandingkan dengan industri-industri otomotif lain yang menggunakan nama pendirinya sebagai merek dagang seperti Honda yang didirikan oleh Soichiro Honda, Daimler-Benz (Gottlieb Daimler dan Karl Benz), Ford (Henry Ford), nama Toyoda tidaklah dipakai sebagai merek. Karena berangkat dari pemikiran sederhana dan visi waktu itu, penyebutan Toyoda kurang enak didengar dan tidak akrab dikenal sehingga diplesetkan menjadi Toyota.

Sakichi Toyoda lahir pada bulan Februari 1867 di Shizuoka, Jepang. Pria ini dikenal sebagai penemu sejak berusia belasan tahun. Toyoda mengabdikan hidupnya mempelajari dan mengembangkan perakitan tekstil. Dalam usia 30 tahun Toyoda menyelesaikan mesin tenun. Ini kemudian mengantarnya mendirikan cikal bakal perakitan Toyota, yakni Toyoda Automatic Loom Works, Ltd. pada November 1926.

Di sini hak paten mesin tekstil otomatisnya kemudian dijual kepada Platt Brothers & Co, Ltd. dari Inggris, Britania Raya. Hasil penjualan paten ini, dijadikan modal pengembangan divisi otomotif. Mulai tahun 1933, ketika Toyoda membangun divisi otomotif, tim yang kemudian banyak dikendalikan oleh anaknya Kiichiro Toyoda, tiada henti menghasilkan inovasi-inovasi terdepan di zamannya. Mesin Tipe A berhasil dirampungkan pada 1934. Setahun kemudian mesin ini dicangkokkan prototipe pertama mobil penumpang mereka, A1. Divisi otomotif Toyoda juga menghasilkan truk model G1.

Di tahun 1936 mereka meluncurkan mobil penumpang pertama mereka, Toyoda AA (kala itu masih menggunakan nama Toyoda). Model ini dikembangkan dari prototipe model A1 dan dilengkapi bodi dan mesin A. Kendaraan ini dari awal diharapkan menjadi mobil rakyat. Konsep produk yang terus dipegang Toyota hingga sekarang.

Empat tahun menunggu dirasa cukup melahirkan perusahaan otomotif sendiri dan melepaskan diri dari industri tekstil mereka. Kemudian tahun 1937 mereka meresmikan divisi otomotif dan memakai nama Toyota, bukan Toyoda seperti nama industri tekstil. Pengambilan nama Toyota dalam bahasa Jepang terwakili dalam 8 karakter, dan delapan adalah angka keberuntungan bagi kalangan masyarakat Jepang. Alasan lain yang dianggap masuk akal adalah industri otomotif merupakan bisnis gaya hidup dan bahkan penyebutan sebuah nama (dan seperti apa kedengarannya), menjadi sisi yang begitu penting. Karena nama Toyoda dianggap terlalu kaku di dalam bisnis yang dinamis sehingga diubah menjadi Toyota yang dirasa lebih baik. Tak ayal, tahun 1937 merupakan era penting kelahiran Toyota Motor Co, Ltd. cikal bakal raksasa Toyota Motor Corp (TMC) sekarang.

Semangat inovasi Kiichiro Toyoda tidak pernah redup. Toyota kemudian berkembang menjadi penghasil kendaraan tangguh. Di era 1940-an, Toyota sibuk mengembangkan permodalan termasuk memasukkan perusahaan di lantai bursa di Tokyo, Osaka dan Nagoya.

Setelah era Perang Dunia II berakhir, tahun 1950-an merupakan pembuktian Toyota sebgai penghasil kendaraan serba guna tangguh. Waktu itu kendaraan Jeep akrab di Jepang. Terinspirasi dari mobil ini, Toyota kemudian mengembangkan prototipe Land Cruiser yang keluar tahun 1950. Setahun kemudian meluncurkan secara resmi model awal Land Cruiser yakni model BJ.

Buln Juli tahun itu, test drivernya Ichiro Taira mengakhiri uji coba dengan hasil luar biasa. Diinspirasi oleh tokoh Samurai Heikuro Magaki yang mendaki Gunung Atago di atas kuda tahun 1643, Taira mengemudikan Toyota BJ-nya ke kuil Fudo di kota Okasaki. Ini sekaligus dipakai sebagai promosi ketangguhan mobil segala medan ini. Tak lama berselang, Toyota Land Cruiser mulai menandingi dominasi Jeep Willys. Bahkan dengan model-model selanjutnya, Toyota Land Cruiser bisa diterima di pasar yang kala itu sulit ditembus yakni Amerika Utara. Lewat model ini, Toyota masuk ke pasar-pasar di berbagai belahan dunia, Termasuk di Indonesia yang dikenal sebagai sebagai Toyota Hardtop Land Cruiser FJ40/45. Di Afrika, model-model Toyota Land Cruiser ini digunakan sebagai Technical alias jip bersenjata yang dibekali senapan mesin ringan, berat atau bahkan senjata basoka tanpa tolak balik (Recoilless bazooka) dan diterjunkan sepanjang konflik-konflik bersenjata dengan kinerja sangat tangguh.

Toyota tidak hanya dikenal melalui Toyota Land Cruiser. Mereka juga mengembangkan model yang menjadi favorit dunia, sedan kecil. Lewat Corolla yang memulai debutnya pada tahun 1966, sedan mungil generasi awal ini memakai penggerak belakang mengubah tatanan sedan bongsor yang populer saat itu menuju arah sedan kecil yang kompak, irit dan ringkas. Memasuki tahun 1975, Corolla masuk dalam generasi ketiga dan terjual lebih dari 5 juta unit. Hal yang menakjubkan ini masih kokoh hingga sekarang. Mesin mobil Corolla ini kemudian digunakan di Indonesia sebagai mesin untuk kendaraan niaga keluarga serbaguna, Toyota Kijang generasi awal yang dikenal sebagai Kijang Buaya.

Sejalan makin mengglobalnya produk Toyota, mereka sadar tidak mempunyai grafik logo. Bahkan di Indonesia dijumpai kendaraan bermerk Toyota seperti Toyota Kijang dengan logo TOYOTA pada grill di bagian bonnet (hidung) mobil. Di tahun 1989 Toyota akhirnya memutuskan untuk membuat dua lingkaran oval (elips) yang menghasilkan huruf T dan ellips ketiga mengisyaratkan akan the spirit of understanding in design. Lingkaran ketiga itu sekaligus mengelilingi kedua lingkaran ellips sebelumnya yang berbentuk T itu sebagai bukti menjaga dan mempengaruhi sekelilingnya.

Di tahun 1990-an, Toyota semakin membuktikan bahwa mobil Jepang dapat bersaing dengan mobil Eropa dan Amerika. Toyota Celica berhasil menjadi juara rally dunia, dan Toyota Camry menjadi mobil paling laris di Amerika.
[sunting] Lexus

Artikel utama: Lexus.

Untuk beberapa negara, Toyota mengembangkan market Premium. Dimulai pada rapat rahasia petinggi Toyota. Chairman saat itu, Eiji Toyoda memutuskan membuat mobil premium class untuk menandingi merek-merek mewah mapan. Dua tahun kemudian, prototipe Lexus LS 400 lahir dan mengagetkan pasar mobil di Detroit dan Los Angeles Auto Show. Konsep penamaan lain ini melepaskan diri dari image mobil rumahan tangguh, membuat Lexus mudah diterima di pasar Amerika Serikat. Kalangan pengamat otomotif mengatakan ketika berada di dalam mobil Lexus, orang akan lupa kalau itu buatan Toyota (Jepang), pabrikan mobil yang usaha awalnya berangkat dari industri tekstil.
[sunting] Lihat pula

* Daftar kendaraan Toyota
* daftar mesin Toyota
* Daftar transmisi Toyota
* Daftar merek mobil

[sunting] Pranala luar
Search Wikimedia Commons Wikimedia Commons memiliki galeri mengenai:
Toyota

* Situs-situs web Toyota Motor Corp.
o (ja) situs resmi Toyota Motor
o (id) Toyota Indonesia
o (en) Scion USA (membutuhkan Flash)
o (ja) Current Japanese Toyota lineup
o (en) Current American Toyota lineup (membutuhkan Flash)
o (en) Toyota North America 2003 Environmental Report (pdf)
o (en) Information on Toyota’s environmental protection policies

[sunting] Data

* Yahoo! – Toyota Motor Corporation Company Profile

[sunting] Referensi

* 2005 Toyota Highlander Hybrid. Retrieved January 11, 2004 from CanadianDriver Communications, Inc. (2004)

1. ^ TOYOTA: Company > Company Profile
2. ^ a b c d FY2009 Financial Results
3. ^ TOYOTA: Company > Company Profile

Diperoleh dari “http://id.wikipedia.org/wiki/Toyota”
Kategori: Perusahaan yang diperdagangkan di Bursa Saham Tokyo | Perusahaan yang diperdagangkan di Bursa Saham New York | Toyota | Produsen mobil | Perusahaan otomotif Jepang

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar